baby blues is real (perjuangan menjadi ibu)

Discussion in 'Ruang Curhat' started by miss tsundere, 1 February 2020.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. miss tsundere

    miss tsundere Member

    saya menulis ini karena sudah jengah dengan kelakuan orang-orang di sekitar saya. awalnya saya merasa mampu mengatasi ini secara mental karena support suami. Tapi terkadang ketika teringat sungguh jadi sesak banget. Semoga setelah tulisan ini kondisi mental saya dan mungkin ibu-ibu yang lain yang terwakili bisa lebih baik.

    Bacot orang bagian pertama
    Setelah nikah, sebagaimana umumnya orang-orang habis nikah saya dan suami berencana menikmati pernikahan kami dulu tidak kepikiran punya anak dulu. Tapi kalau memang dikasih cepet sama Tuhan ya nggak papa. Intinya kami pasrah kepada Yang Kuasa. Beberapa bulan berlalu, temen kantor yang sok tua nyeletuk, "Mbak blm hamil juga? Nggak KB kan? Jangan KB mbak kalo masih pertama gini nanti kandungan nya kering malah susah hamil"
    Saya nggak punya kesempatan jawab karena dia sudah mulai cerita tentang dirinya sendiri, "Saya itu lo dulu habis nikah langsung hamil, bla.. bla.. bla.."
    Yasudah saya dengerin aja, mungkin dia butuh curhat tapi suka sambil nyindir-nyindir saya. Tapi nggak saya pikirin lah makan juga nggak numpang sama dia buat apa juga dipikirin.
    Tapi suatu hari mertua saya nanya, "Gimana nduk? Udah isi belum?" itu yang membuat saya kepikiran. Ternyata mertua saya dapat pertanyaan serupa dari tetangga-tetangga saya. Pertanyaan yang sama dengan yang dilontrakan teman kantor saya.

    Bacot orang bagian kedua
    Alhamdulillah setelah beberapa kali mendapatkan bacotan nggak guna macam diatas, nggak disangka-sangka saya hamil. Suami mengingatkan ,"hamil ini berkah kita bukan karena kita nurutin omongan orang, nanti kamu mikirnya nurutin omongan orang terus nggak ada kelarnya"
    Waktu hamil sungguh berat rasanya. Trimester pertama kena gravida, trimester berikutnya hypersalivasi sampai mau lahiran. Saya sampai stress kemana-mana harus bawa tisu buat nampung iler saya. Malunya kalau dilihat orang lain sungguh hamil itu kayak gini. Enak banget orang yang bilang 'kok ga hamil-hamil'.

    bacot orang bagian ketiga
    Waktu kontraksi mau lahiran, subhanallah rasa sakitnya beneran antara hidup dan mati. Saya berencana lahiran normal memang, tapi kurang terakomodasi masalah persiapan nya. Jadi MAsyaallah rasanya kontraksi hebat bener ya. Sampai dua hari bukaan lima nggak naik-naik dengan kondisi ketuban pecah, saya menyerah minta cesar. Suami saya oke saja karena dia kasihan lihat istrinya yang udah lemes, takut terjadi hal-hal yang nggak diinginkan juga dengan ana saya. Akhirnya pagi-pagi banget saya cesar, alhamdulillah lahir putri lucu kami.
    Setelah boleh pulang dari RS, saya kembali berjuang. Kesulitan menyusui anak karena harus pemulihan pasca operasi, setiap malam kalau anak nangis harus berusaha bangun sambil nahan sakit buat menyusui. Belum selesai saya berjuang tiap orang datang jenguk bayi yang ditanya selalu, "Normal atau cesar? Kok bisa cesar?"
    Sampe saya minder sendiri. Memang kenapa sih kalau saya lahiran cesar? Saya bukan ibu apa kalau melahirkan di meja operasi. Saya juga merasa kontraksi sama seperti ibu-ibu yang lain. Hanya beda jalan lahir saja kan?

    Bacot orang bagian kesekian
    Suatu hari saya ikut ke rumah teman yang baru lahiran buat jenguk bayi nya. Dan sudah saya prediksi salah satu teman bertanya, "Normal atau cesar?" dan si ibu jawab ,"Normal dong"
    kemudian celetukan, "OOhhhh Pinteerrrr"
    Spontan saya sahut dengan tanpa mikir, "Lah emang yang lahiran cesar kayak saya nggak pinter? Karena nggak bisa ngeden? Saya juga ngerasain sakit kontraksi kali mbak, saya juga ngerasain sakit pasca operasi"
    Sumpah sampai sekarang kata-kata itu masih terngiang-ngiang di kepala saya. Jadi ibu yang pintar itu yang bisa ngeden lahiran normal? Emang yang ngerasain sakit yang lahiran normal aja? Coba deh ibu-ibu ngerasain kontraksi terus di cesar. Dobel-dobel sakitnya. Udah sakit waktu kontraksi masih sakit lagi pasca operasi. Kalau boleh milih mah saya pilih salah satu aja. Normal aja atau cesar aja. Lahiran normal sakit pas kontraksi aja, habis bayi lahir trus dijahit beres sakit. Lahiran cesar aja nggak usah ngrasain kontraksi, abis cesar baru ngerasain sakit pasca operasi. Salah satu aja deh mending. Kalau dua-dua nya udah saya jalanin, masih bilang saya ibu yang nggak pinter karena nggak bisa lahiran normal?
    Kesel banget.

    Sejak itu saya jadi mikir, betapa lahiran normal itu berharga sekali. Dan rasanya sakit sekali kalau ingat saya nggak bisa lahiran normal. Seringkali suami mengingatkan untuk nggak mikirin apa kata orang, toh mereka nggak tau kondisi kita pada saat itu. Mereka cuma asal bacot aja. Tapi yang namanya ibu-ibu yang lagi baby blues gimana sih kan berasa sensitif apa-apa mewek kan. Yang paling penting baby blues saya nggak sampe menyakiti anak, tapi juga perlu diobati.

    sekian unek-unek saya
    terimakasih
     
    Hansip likes this.
  2. Hansip

    Hansip Active Member

    Ya Alloh semoga diberi pahala yang berlipat buat ibu ibu di seluruh dunia yang berjuang keras melahirkan anaknya, semoga mba selalu diberi kekuatan... Aamiiin
     

Share This Page