Capek

Discussion in 'Ruang Curhat' started by UsefullGirl, 30 April 2020.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. UsefullGirl

    UsefullGirl New Member

    Jadi, gua kerja. Gua kerja di bidang yang sama sekali gua ga kenal. Awal2 gua positif bgt bisa belajar. Tapi lama kelamaan gua capek sendiri, kayak satu hari yg gua lewatin berasa lepas dari tali tambang yg ngiket dada gua.
    Gua freshgrad, maksud hati ga mau pilih2 kerjaan, gua mau punya pengalaman walau dikit. Jadi perusahaan tempat gua kerja ini punya orang yg ngelola banyak perusahaan. Dia pengusaha lah. Katakan gua kerja di perusahaan C. Si pengusaha ini punya 3 perusahaan namanya A, B, C. Nah, gua bisa kerja disitu karena kakak gua yg kerja di tempat A ngasih tau gua, bahwa perusahaan C ini startup baru buka bbrp bulan dan cari lowongan. Karena gua mau nyari uang ya gua lamar lah. Ga berharap apapun dan gua juga ga bawa nama kakak gua, lagian di perusahaan C sama A cuma ga satu direksi. Hanya sama ownernya. Perusahaan A dan C satu gedung, tapi beda lantai.
    Tapi gua diterima, gua mulai niti dan belajar.
    Makin kesini kakak gua merasa kalo gua berutang budi gede bgt sama dia (atau gua yg terlalu sensitif?). Dari awal gua masuk kerja, dia minta gua buat nungguin dia kalo lembur. Ok gua turutin, gua kasian sama dia yg harus umpel2an di krl. Sampe jam 7 malem gua tunggu di ruangan dia. Sambil meremin mata sbntr karena emang capek bgt. Dah dia ngajak gua balik. Begitu terus tiap lembur, walau gua ga lembur. Dia pernah ngajak mampir gua ke supermarket buat belanja, gua bercanda minta beliin dimsum ya karena nunggu dia lembur dan nemenin dia belanja. Dia maki2 gua sambil ngambilin bawang merah gini ni "lu tu udah kerja pake duit lu. Ngapain minta ama gua mulu". Padahal gua masih 10 hari kerja waktu itu, uang dari mana ya hm. Terus ya gua ga mau marah kan digituin, akhirnya gua keluar tu supermarket, duduk di motor sambil main hp. Dia keluar, udh gua ga ngomong sepatah dua patah kata lagi. Dia ngomong "gua ga suka ya lu ngambek2 minta jajan". Gua cuma nelen ludah aja disitu dan gua turunin di rumah dia (fyi dia udh nikah dan beda rumah) langsung balik tanpa mampir.
    Gua coba biasa aja, kita berangkat bareng lagi. Dia kalo di motor ga pernah ngehargain gua sebagai adik. Gua kayak kuda yg wajib bgt patuh. Bayangin, lampu merah di gua nyala, berhenti dong. Nah emg durasi lampu merahnya lama bgt karena dari arah kanan itu kontener gede2 suka lewat. Dia maksa gua buat maju dgn alasan udh diklaksonin. Padahal lampu masih merah. Gua udh capek bgt ya gua bentak dia "lu jangan bego. Kalo mau mati ga gitu caranya". Orang2 samping yg naik motor pada nengok ke arah gua.
    Dia begitu terus sama gua, bahkan gua mau nyantai ya brgkt agak siangan. Maksud gua kalo sampe rumah dia, tinggal brgkt ga usah nunggu dia dandan dll. Tapi kenyataannya dia blm pake baju rapi, blm dandan, blm pake kerudung. Telat, waktu mesin absen udh lewat 3 menit dari jam masuk dong, gua yg disalahin "lu sih jangan siang2". Ok
    Pas awal korona booming, gua kebagian jadwal wfh dan wfo. Tapi gua ga make jadwal wfh gua karena waktu gua wfh, kakak gua wfo. Jadi gua hampir tiap hari ke kantor. Gua cape bgt sbnrnya, tiap bawa motor nangis terus kok gini bgt dari awal masuk kerja. Ada lagi, ketentuan perusahaan tempat gua kerja kalo udh selesai bisa cepetan pulang. Tapi gua ga bisa gara2 kakak gua yg maksa buat pulang dgn jadwal normal, akhirnya gua cuma bisa bingung di kantor mau ngapain. Karena gua pernah minta ajak balik dia marah2 "lu tuh harusnya kasian sama gua. Gua lagi kerja ga lagi main"
    Ada pengurangan karyawan juga di perusahaan gua, kakak gua punya peran gede bgt ternyata dalam skenario pengurangan di perusahaan tempat gua. Jadi dia bilang ke anak emas si owner gini "gua ga mau ya kalo ade gua di phk. Karena dia harus nganterin gua, kalo ga gua ga akan ke kantor dan kantor harus biayain tagihan wifi" kantor ga mau rugi ya, ditambah ada pengurangan karyawan berarti si owner lagi kurang uang.
    Gua dipertahanin bukan karena kemampuan gua, tapi gua dipertahanin cuma buat nganter kakak gua. Sakit sih, tmn2 gua yg lebih bisa dan ngerti dari gua harus dirumahin. Gua tau knp gitu karena dia ngomong sendiri ke gua dengan bangganya. Sakit bgt hati gua. Gua berkali2 minta maaf ke tmn2 gua dan nangis karena gua kehilangan tmn. Sepi rasanya.

    Gua cerita kelakuan kakak gua ga ada yg gua lebihin atau kurangin. Gua capek aja punya kakak kayak gitu.
     
  2. Niyaaat

    Niyaaat Active Member

    Aku gatau mau ngomong apa nih.
    Cuman bisa dengerin dan ikut kesel+sedih.
    Kebayang si, kerasa juga cepeknya jadi kamu.
    Kamu perna ngomong ke org tua tentang ini gak? Siapa tau org tua kamu bisa bantu ngomong ke kaka km, nego gituloh setidaknya.
    Dia sebagai kaka kok gaada rasa kasian sama kamu? Kayak.. "kasihaan adik aku musti nemenin lembur. Dia jg pasti cape"
    Lembut ga dia orangnyaa?. Meski dia merasa berperan krn dia udh bantu, tp toh yaa.. Gak gitu jugaa.
    Misal nih, jangan liat dia sbg org yg udh bantu km deh. Liat aja sbg kaka, dia kok kaya ga kasian sm km :(

    Anyways.. Gimana klo km mulai mempertimbangkan buat kerja diperusahaan lain? Sambil cari2 mulai dri sekarang. Cari yg km suka, yg km minati.
    Klo bisa, takutnya traumaa..gausa pke relasi2 lagi. Takutnya kejadian yg satu ngerasa jd jagoan yg satu ngerasa kehutangan wkwkw.
    Meski susah cari kerja, apalagi masa pandemi gini. Tp.. Semangat yahh!!
    Aku pun fresh graduate, baru bgt dan skrg blm nemu kerjaan krn keburu pandemi. :emoji_dromedary_camel::emoji_dromedary_camel:
     
  3. well, cara terbaik adalah dengan bersabar. Kalau nggak kuat tinggal ngomong resign mungkin yak, selama nggak ada patokan yang namanya kontrak, wkwk. Aye sih tau gmana capeknya kerja. apalagi dengan udah capek disuruh nunggu pula. Ya misalkan ada omongan seperti itu yang menyakitkan, menurut aye abaikan sii, yaa walaupun gatau klo hati perempuan bisa mengabaikan atau tidak. Mungkin lu butuh temen ngobrol kek, temen yang bisa maen buat liburan dikala weekend atau libur kantor, biar ga ngerasa capek juga. Atau ibu adalah tempat yang enak buat curhat. Yah begitulah komentar dari orang yang ga tau kondisi ini, wkwk. Abaikan jika mengganggu, wkwk
     
  4. UsefullGirl

    UsefullGirl New Member

    Iya, aku juga trauma bgt. Aku kayak bukan manusia rasanya. Nangis terus tapi cuma bisa sabar, semoga abis pandemi bisa dapet kerjaan yang aku pengen. Kamu juga ya, semoga lacar rejekinya!
     
  5. UsefullGirl

    UsefullGirl New Member

    Untuk ngomong resign saat ini ga enak. Aku juga benci kenapa aku ga bisa buat gunain hak aku. Aku ga bisa ngomong, coba ngomong pun lidah aku kelu, yg ada belepotan ngomong ga jelas. Mama aku ga bisa apa2, ya intinya ada di aku. Udh sabar terus aku ga tau mau cerita ke siapa mangkanya nulis kesini. Sabar. Ada rencana buat resign tapi ga skrg, karena lagi pandemi dan susah cari kerjaan. Aku punya temen, cuma ya sekedar main kalo aku cerita mereka kayak ga peduli gt lah, mama juga ga bisa jadi tempat curhat buat aku karena pasti bakal nyalahin dan salah terus aku.
     
  6. oala.... jadi serba salah klo kayak gitu.
     
  7. Tujuh

    Tujuh Member

    Percayalah itu cuma perkataan di mulut nya utk mengajari lo kehidupan. Di hatinya ada kasih utk lo.

    hubungan gw dengan kakak kandung dari kecil sangat dingin (bicara hanya yg penting saja) dan tak saling perduli.
    Namun, pernah gw ada masalah yg sangat berat di mana tak ada yg bisa bantu, kk gw muncul sebagai penolong walau dibacotin panjang bgt.
     

Share This Page