Coba bayangin jadi aku. Apa yg harus aku lakukan??

Discussion in 'Ruang Curhat' started by Anata, 24 December 2018.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Anata

    Anata Member

    Aku punya mantan, udh putus bbrpa bulan lalu. Tapi masih suka ngbrol. Aku sempet pergi selama 2 Bln, sampe ganti nomer dan block Fb tapi dia balik lagi nemuin instagram aku pake akun baru. Karna aku msh agk sebel jadi obrolan kita cuma brthan bbrpa hari dan aku block ig dia, aku jg ganti nomer lagi tp pake nomer yg dulu. 2 Bln kemudian dia smpet check status wa ku, dan aku baru sdar ternyata dia masih simpan nomerku. Aku coba chat dia di ultahnya dan ngucapin Happy birthday. Sejak saat itu sampe sekarang kita masih chattingan. Dia juga bilang kalo sebenarnya dia udh punya pcar, tapi perasaan dia ke pacarnya ga sebesar perasaan dia ke aku. Dia bilang dia ga mau ngbrol sama cewnya kalo dia udh ngbrol sama aku. Emang kita udh janji saling cinta sampe kapanpun apapun yg terjadi. Dia ga mau aku pergi. Maupun aku udh nikah dia udh punya pengganti tapi dia tetep ga mau lost kontak. Dia tetep mau aku ad dlm hidupnya. Karna kita sgt berbeda dan jarak yg terlalu jauh itulah kenapa kita harus pisah. Aku udh move on dan aku siap buka hati buat org lain. Aku juga ga maslah kalo emang harus tetep chattingan sama dia. Tapi masalahnya disini gimana dgn cewnya?? Tentulah aku kasihan gimana rasanya diposisi dia.. aku juga udh bilang sama mantanku. “Mungkin lebih baik kita ga ush ngbrol, telfon, ato chattingan lagi. Aku ga mau merusak hubnganmu dg pacarmu. Kasihan dia. Hargai dia kalo dia chat kamu.” Dia bilang “aku bales kok pesan dia, cuma perasaannya aj yg ga ad. Ga ad yg akan berubah. Kamu ga akan merusak apapun. Aku cuma ingin terus berhubungan sama kamu. Apapun yg terjadi aku tetep ingin terus ngbrol sama kamu” masalah terbesar disini adl perasaan aku sama dia ga akan pnh berubah, tapi perbedaan kita juga ga akan pnah jadi sama. Takutnya terimbas ke pasangan kita masing2 karna kita ad org lain yg benar2 kita cintai. Aku cuma mau tanya, salahkah aku kalo masih terus chattingan, telfon ato ngobrol sama dia??
     
  2. juzie

    juzie Well-Known Member

    Maaf ya sist, saya sih eneg bgt sama cowo kayak gitu. Ngapain jadian sama cewe tp ga ada rasa, tp bisa aja dia bohong sist, cewenya mungkin cuek trus dia jd jablay trus hubungi km, siapa yg tau kan?

    Tp namanya jg sist masih cinta sama mantan sist jd ya trserah sist sih, sist udah tau sih sebnrnya sist harus gmn
     
  3. mrsdby

    mrsdby New Member

    Salah sih kak menurut gw. Lo minta bayangin kalo kita jadi lo, tapi coba lo bayangin kalo lo jadi ceweknya dia sekarang. Apa lo mau cowok lo masih berhubungan dengan mantannya?

    Lagian ya, kalo perbedaan yang lo bilang gak akan jadi persamaan. Harusnya, kalo lo juga bisa bilang dengan cinta selamanya gak peduli udah punya pasangan dll, harusnya perbedaan itu bisa lo jadiin persamaan.
     
  4. Leen

    Leen Active Member

    Aku skrg udah semakin paham apa yg dimaksud dg "cinta saja itu tidak cukup". Mmg ga cukup... km pny rasa sama dia, dia msh pny rasa sama km, tp hrs tetap rasional, jgn sampai semuanya 100% pake perasaan. Km n cowo itu mau gt terus mpe kpn? Baiknya apa u.kalian? Mmg kalian masih berharap mau bersama lg? Lbh baik tegas maunya ke arah mn, mau apa. Jgn setengah2, kasian pacar2 kalian skrg, dan kalian jg entah gmn masa depannya. Lagian hrsnya cepat diperjelas spy tdk menyakiti siapa2. Kalau mmg mau baikan lg, ya udh mendingan stop pacaran sama pacar kalian masing2, tp pastikan bhw kalian mmg mau bersama dan bs mengatasi semua perbedaan itu. Pasangan tuh pasti perbedaannya segudang tp klo saling cinta ya pasti belajar menghargai perbedaan. Kalau mau sama2 move on dg pacar kalian masing2 yg skrg, udahan aja itu kontak2annya... belajar dr pengalaman masa laluku, aku tau betul kalau masih kontak2an sama mantan sampai kapan pun, bs mpe bertahun2 hidupnya ya berkubang di masa lalu terus, ga bisa move on. Krn ingat terus. Hrs hapus kontak, medsos dll.
     
  5. Astra Jingga

    Astra Jingga Active Member

    Saran ya, tapi maaf agak blunt, soalnya saya pernah punya cewek kayak kamu, yang masih sering chat (bahkan ketemuan) sama mantannya bahkan setelah kita jadian, dan itu jujur; annoying banget kalo buat orang kayak saya.

    Bukan bermaksud mengekang atau bagaimana, but the problem was, she said she promise to respect me and my feelings, dan saya juga menjadikan hal yg serupa buat dia. Tapi dia tidak pernah benar2 bisa menunjukkan itu sama saya, sementara sebaliknya, saya ini orangnya tipe yang selalu cut off all contacts with my exes and focus kepada orang yang sedang bersama saya saat ini.

    Kalo kalian masih saling suka, jadian aja. Kalo memutuskan untuk berpisah ya stay true to your words and cut off all contacts if possible (alias, berbicara seperlunya), for the sake of your future with your future partners. Kamu bisa beralasan kalau dia adalah ex kamu dan sekarang hanya berteman, tanpa rasa apa2, tapi di mata partner kamu dan orang lain, dia tetap mantan kamu yg pernah saling punya rasa sama kamu. Suka atau tidak ituh, yang akan jadi dan selalu jadi acuan mereka.

    That's all I want to say :emoji_grin:
     

Share This Page