Gimana cara ngomong ke ortu kalo kita mau pergi jauh?

Discussion in 'Ruang Curhat' started by KodokTerbang, 15 September 2019.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. KodokTerbang

    KodokTerbang Active Member

    baca judulnya santai aja, gw bukan mau bunuh diri kok. Tempat jauh itu bukan alam baka.

    Ortu gw. Mereka tipe yg bener2 mengekang gw banget. Penyebabnya karena gw anak cewek satu2nya, bontot pula. Dan mereka masih menganggap gw anak2.

    Contohnya:
    - awal2 kuliah, gw dilarang naik angkot karena mereka takut gw diapa2in. Gw nekat naik angkot, baru mereka speechless sendiri dan nggak bisa ngelarang gw naik angkot, karena gw membuktikan kalo gw bisa.
    - pas kerja, gw dilarang kerja yg jauh dan capek. Mereka lebih memilih gw jadi pengangguran daripada dapet kerjaan seperti itu. Kebetulan kantor pertama gw emang deket sih. Itu pun Bapa'e sempet maksa buat nganter gw, until I proved them that I can go to work by myself.

    Gw ngerti sih kalo gw terlalu disayang. Tapi ini terlalu berlebihan. Bukannya gw sok bisa juga, but it gets tiring over years. It feels like they smother me with their hugs. Feels like bird in cage.

    Dan gw punya 1 impian. Gw mau kuliah/kerja di LN. Gw udah pengen ini dari lama, dari lulus SMA. Beberapa waktu yg lalu, gw apply salah satu program untuk kerja di LN (bukan jadi TKW di Arab or Malaysia ya, hehe). Rencananya, gw mau kerja ngumpulin uang dulu, trus kuliah di sana. Gw udah lolos tahap 1. Memang masih ada kemungkinan gw nggak lolos seleksi selanjutnya, tapi ada 1001 jalan menuju Roma. Gw gagal di sini, gw akan cari yg lain.

    Tapi kalo seandainya keterima (di program ini atau program lainnya), gw bingung gimana cara gw ngertiin ortu gw. Karena pasti nggak diijinin. Pernah ada temen yg kerja di LN, mereka hina2. Dibilang susah lah, nggak worth-it lah, etc (gw juga ngerti susah, tp apa salahnya nyoba sih?). Trus mereka bilang kalo gw nggak usah kerja di LN. Mending hidup pas-pasan aja di sini.

    Sementara itu, gw nggak mungkin banget melepaskan kesempatan emas ini. Bukannya sok, gw tau hidup di sana nggak bakal semanis rayuan buaya darat. Gw udah mempertimbangkan segala pros-consnya. Gw udah baca cerita yg manis sampe pahit banget. Gw udah mempersiapkan diri gw even for the worst case bahkan sampe backup plan-nya. Apakah salah kalo gw ingin pendidikan lebih?

    Gw harus gimana ya? Kasih saran please.
     
    Niyaaat likes this.
  2. Hansip

    Hansip Active Member

    Coba aja seleksi sampe tahap akhir, buktikiin ke orang tua kalo kamu punya kemampuan untuk itu. Kalo emang lolos mau ga mau harus cerita dan yang pasti ortu juga bakal keluar duid, ga mungkin engga. Kalo emang susah dikasih pengertian, minta bantuan orang ketiga buat bantu ngeyakinin. That's all
     
    KodokTerbang likes this.
  3. KodokTerbang

    KodokTerbang Active Member

    Kalo ngikutin sampe akhir mah udah pasti, kalo enggak buat apa perjuangan gw selama ini. Nah soal kalo misalnya lolos ini yg gw masih bingung gimana jelasinnya.
    Mereka bukan tipe yg takut gw lolos seleksi, tp mereka tipe yg takut gw nggak bisa survive di sana. (Gw paham sih, karena selain overparanoid mereka, memang banyak cerita orang yg bilang kalo tinggal di negara orang lain pasti jauh lebih susah.)
    Untuk soal duit gw nggak ada masalah. Gw nggak minta ortu. Ini semua pure pake duit tabungan gw sendiri (gw udah kerja).
    But yg bantuan orang ketiga itu nice idea sih. Gw bakal coba deh cari org or testimonial buat mereka.
     
  4. KodokTerbang

    KodokTerbang Active Member

    Update:
    Gw ternyata gagal lolos seleksi selanjutnya, haha..
    Tp di saat bersamaan, gw ketemu program lain yg lebih bagus. Belum daftar sih karena yang ini requirement-nya jauh lebih sulit. But benefitnya juga jauh lebih bagus ditambah lagi kali ini ada temen deket yg mau bareng, jd nggak akan sendirian di sana (walaupun utk kerja segala macem pasti bakal ngurus sendiri2). Mungkin takdir Tuhan kali ya, haha.

    Untuk orang tua, gw udah ngasih tau mereka beberapa waktu lalu. Dan hasilnya bisa ditebak. Mereka mukanya langsung sedih. Trus berusaha meyakinkan gw kalo rantau nggak enak, dsb. Untungnya kakak gw mendukung.

    Tapi gw udah agak lega sih karena udah ngasih tau. Karena di program kemaren, gw bener2 nggak ngasih tahu apa2 sampai detik ini, termasuk kegagalan gw. Mungkin karma gw karena nggak ngomong, jd nggak dapet doa dan restu, gagal deh, haha. (Note: biar nggak bingung, yg gw kasih tau sama ortu adalah soal program kedua yg lebih bagus ya)
     
  5. Hansip

    Hansip Active Member

    Semangaat... insya Alloh ada jalannya suatu saat nanti kalopun ga dikasih jalan dari yang diinginkan mungkin itu takdir terbaik yang Alloh kasi
     
    KodokTerbang likes this.
  6. KodokTerbang

    KodokTerbang Active Member

    Update lagi:
    Setelah diskusi lagi, akhirnya dapet restu sih dr emak (walaupun dia nggak ngomong secara langsung), tp bapak belum. Berkat bantuan kakak juga sih.

    Tapi, emak dan kakak minta gw untuk pergi di tahun 2021. Meanwhile, my actual target tahun depan. Mereka bilang ke gw untuk pikir2 dulu, nabung, riset, dsb.

    Mungkin gw terkesan terburu2 ya?
    Jd salah satu faktor gw bisa gagal di program pertama adalah krn pas tahun 2017 dulu, program ini tuh masih jarang peminatnya. Waktu itu gw masih takut, akhirnya gw buat persiapan mental dan tabungan, sehingga target ikut program pertama jadi di tahun 2019 ini... Dan sayangnya baru selang 2th, peminatnya membeludak. Jadi saingannya banyak, seleksi jd ketat bgt. Jd, gw nggak mau mengulang kesalahan yg sama di program kedua ini.

    Ditambah lagi, sebenernya gw udah persiapan dr tahun 2017. memang jenisnya berbeda, tapi secara garis besar persiapannya masih mirip. Jd agak males nunggu setahun lagi.

    On the other side, sebenernya kalopun nggak pergi juga, I have nothing to lose. Paling ngerasa stuck di sini terus-terusan. Haha...
     

Share This Page