Ibuku

Discussion in 'Ruang Curhat' started by Yuuki Asuna, 10 February 2019.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Yuuki Asuna

    Yuuki Asuna Member

    Dari kecil aku anaknya nggak bisa diem, nggak suka dikekang, inginnya bebas. Sampek masalah nentuin sekolah yang aku mau. Ibuku sendiri orang yang ngekang banget, awalnya masih SD aku nggak kerasa, cuman pas masuk SMP aku d suruh masuk SMP pilihannya dan semua temen SD ku nggak boleh lagi main sama aku, oke itu dia membatasi aku harus berteman sama siapa. Krn katanya temen SD aku itu membawa pengaruh buruk.
    SMP sekolah aku d tentuin aku masih sabar, SMA aku masih d pantau terus Sampek puncaknya aku udah lulus sekolah aku harus masuk kampus yang dia mau, yang jurusannya dia pilihin, aku nolak, akhirnya aku ambil fakultas dan jurusan yang aku mau, oke Sampek situ dia terima.
    Agak lama, aku d paksa ikutan ini, itu, ini, itu, oke aku nurut walaupun jelas banget itu berat buat aku. Sumpah berat banget aku cuman nangis sesekali karna takut d bilang lemah. Aku udah pernah bilang 2x kalo aku nggak kuat dengan rutinitas yang ibuku tuntut. Emang semuanya mungkin kalo udah d jalani bakalan enjoy aja tapi ibuku bukannya syukur aku udah mau apa yang dia suruh, dia malah nuntut aku, kalo nggak maksimal dia bakalan marah2 terus nyalahin aku, aku jadi stres. Curhat kemana terus? Aku curhat ke temen salah katanya kok nggak terbuka sama orang tua, yang emang ibuku gitu nggak mau Nerima aku apa adanya. Aku udah males kalo debat sama dia, bersinggungan segala macem. Sekarang aku cuman jalanin apa yang dia mau, tapi dia gitu kadang mendramatisir seolah aku ini anak nggak nurut. Lah kalo nggak nurut bukannya aku udah kabur dari dulu?
    Sempet kesel, ibuku wa aku juga minta maaf nggak bisa jadi ibu yang aku pengen tapi sebenernya bukan itu, cobak deh ibuku itu mau ngehargain mimpi aku, mau denger aku. Kadang aku cerita dia diem aja nggak respon. Aku jadi males, dia cuman mau denger apa yang dia mau denger aja. Aku capek jadi anaknya. Rasanya tertekan. Pengen bebas tapi apa2 dilarang.
    Pernah sekali foto bareng temen2 cowok aku d post d fesbuk ibuku langsung marah2 dan segala macem.
    Kenapa respon berlebihan banget. Ibuku bilang udah mencoba ngerti aku tapi susah, lah aku juga udah mencoba ngertiin dia tapi susah. Aku ikutin apa maunya biar dia seneng tapi yang ada aku malah salah terus, kurang ini itu ini itu. Jadi aku harus gimana?
     
  2. Taromilk

    Taromilk Member

    yang sabar aja, aku ngerti ku perasaanmu, tapi aku ga sampe segitunya sih, ada kemungkinan ibumu itu banyak berharap dari kamu, dan mnrtku dia pengen kamu lebih unggul dari anak2 lainnya, atau anak2 temen2nya?
    jadi dia paksain ikutan ini itu..ya intinya ada lah cukup banyak orangtua yang semacam itu..
    dan mgkin pgn masa depanmu cerah dan gk bnyak2 habisin waktu yang gak guna..
    tapi sbenya ga baik jga sih krn terlalu berat kan untuk anak
     
  3. malware_404

    malware_404 Member

    mungkin ibu blm pernah ngalamin perkembangan teknologi....
    btw umur ibu brp sih? kok msh marah2 gtu
     
  4. Ibu memproyeksikan impian utk dirinya sendiri ke km. Apa yg seharusnya dia raih, dia capai, dia lakukan di usia km dulu mungkin ga kesampean. Kekosongan itu jd hutang hidup yg dibebankannya ke km. Ibu menjadi sosok yg obsesif ke anak cewenya. Merefleksikan dirinya ke km shg urusan foto2 di fb juga dibikin stres krn menurutnya yg gitu bukan dirinya. Belom bisa ngarep banyak selama km msh serumah sm ibu, dia sptnya akan sulit utk berubah.

    Hubungan obsesif ibu dan anak cewe ga asing buat sy krn sejarahnya ada dlm keluarga, lebih pelik nian—terutama hubungan nyokap dan kakak perempuan tertua. Kalo sama gw ga, jauuuuh. Ga sesuai sistemnya, dimulai sejak balita gw udh kayak anak lakik, ‘laen’ format. Gedenya bandel, msh belia udh keluar dr rmh & ga pernah kembali.

    Saran sy, lakukan yg terbaik saat ini hanya pd apa yg mampu km lakukan (jika melakukan pilihan2 km ga memungkinkan) terlepas kekurangan sana sini ga sesuai standar pencapaiannya. Fokus target penyelesaian kuliah. Itu booster km. Kelar, tinggal terpisah, lakukan harapan2 km, bekerja baik2, buktikan km bahagia. Semoga dgn jarak itu ibu berubah & menyadari kalo km ga hidup dlm impian2nya, ini adalah masa km, bukan masanya, dan menjadi diri km sendiri sdh lebih dr cukup, tanpa mengurangi esensi sayang+hormat km pdnya.
     
  5. Denatalie

    Denatalie Active Member

    terkadang memang perlu nutup kuping dan menikmati dunia sendiri ya..
    sepertinya sudah jadi sifat ibumu mungkin perlu shock therapy.. supaya sadar kalo yg kamu lakuin selama ini sudah sangat menuruti dia..
     

Share This Page