Males Ketemu Mertua

Discussion in 'Ruang Curhat' started by dewi_, 25 February 2016.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. dewi_

    dewi_ New Member

    Aku dewi, baru menikah selama 1,5 tahun. Aku ga tau harus curhat sama siapa, makanya aku tulis disini. Suamiku orang yang sangat baik, dia akan melakukan apapun untuk membuat anak dan istrinya bahagia. Aku sangat2 bersyukur memilikinya. Tapi ibu mertuaku mulutnya jahat banget, sebenernya aku sudah memprediksi sejak pacaran dulu kalau ibu mertuaku tipe orang yang egois, tp aku tidak menyangka separah ini. Suamiku anak sulung dari tig bersaudara. Ibu mertua dan bapak mertua sudah bercerai sehingga suamiku yang menafkahi ibu dan adik2nya dibantu neneknya. Ibu mertua sangat membenci mantan suaminya sehingga sering menjelekkan bapak mertua di depanku. Dulu2 sih aku percaya, tapi lama2 aku tau siapa yang jahat. Sejak lamaran ibu mertua sudah berpesan supaya nikahnya jangan buru2 karena adik2 suamiku masih sekolah. Dia meminta kami menikah setelah adiknya selesai sekolah (saat itu adiknya yg kecil masih kelas 3 SD). Wanita mana sih yg mau digantung bertahun2? Udah dilamar tapi ga nikah2, 2 tahun setelah lamaran keluargaku menanyakan keseriusan suamiku. Singkat cerita kami menikah 2,5tahun setelah lamaran. Saat itu memang kami LDR sehingga jarang ketemu. Setelah nikahpun ibunya berpesan denganku supaya menunda hamil sampai adiknya selesai sekolah. Tp ternyata Tuhan berkehendak lain, saya hamil 2 bulan setelah menikah. Kami tinggal diluar pulau, ketika saat melahirkan hampir tiba ibu saya meminta tolong kepada ibu mertua untuk menemani saya disini jika ibu saya sudah pulang. Maksudnya supaya gantian jagain saya. Tapi ibu mertua menolak dengan keras, disitu ibu saya kecewa sayapun juga. Makin hari ibu mertua saya semakin keterlaluan, nafkah yang diberi suami saya tidak pernah cukup selalu meminta ditambah tiap bulannya. Usut punya usut ternyata adik ipar saya kumpul kebo sama pacarnya dirumah ibu mertua berarti suami saya menafkahi ibu mertua adik2nya dan juga pacar adiknya. Tapi ibu mertua tidak pernah mau mengaku sama suami saya. Puncak kekesalan saya ketika adik ipar saya yang paling kecil sunat saya datang tanpa suami. Disana saya dan anak saya dibully di depan tamu2. Anak saya yang masih bayi tergolong besar, dia bilang anak saya kegemukan padahal anknya ga ada yang gendut..entah apa maksud dia, tp klo dari cerita suami saya memang ibunya tidak pernah mengurus anak2nya dg baik. Bahkan pagi hari ketika anak2nya berangkat sekolah dia masih tidur. Suami saya pun sejak bayi diasuh neneknya krn katanya ibu mertua saat itu masih terlalu muda (17th) sehingga blm bisa mengasuh bayi. Sejak menikah suami saya melarang saya bekerja. Sepertinya ibu mertua kecewa dengan hal itu. Sehingga setiap ketemu saya selalu nyindir2 saya disuruh kerja lah, eman2 ijazah saya lah, si anu iistrinya si ini kerja di mana lah...intinya seharusnya saya bekerja krn saya sarjana sehingga saya bisa menghidupi saya dan anak saya sendiri sehingga suami saya bisa full menafkahi keluarganya. Padahal setelah menikah sayalah yang meminta suami saya menaikkan uang jatah untuk ibunya. Tidak pernah sekalipun saya menguranginya. Tapi tiap uang jatah telat saya lah yang diteror di sms dimarah2in yg intinya saya egois ngabisin uang suami saya ga peduli sama adik2nya. Padahal semua atm yang pegang suami. Bahkan saya tidak pernah meminta uang, klo ditinggali uang ya syukur ga ya saya diem aja. Ketika kerumah saya,ibu mertua ngomel karena isi rumah kami lengkap padahal dirumahnya sendiri dia ga punya ini itu, intinya suami saya tidak adil seharusnya sebelum ngisi rumah kami rumah ibunya di lengkapi dulu. Bahkan ibu mertua saya membandingkan saya dengan pacar adik ipar yang serumah dengannya. Katanya saya sarjana tapi ga pernah ngasih apa2 padahal udah jadi mantunya sedangkan cewek itu belum jadi apa2 udah ngasih2. Padahal kalau mau ngungkit2 sebelum saya berhenti bekerja dulu saya jg sering ngasih2 tp ga diakui ya sudahlah... Saya sudah menceritakan semua ini sama suami dan suami saya yang tau sifat ibunya menyuruh saya bersabar. Tapi rasanya saya sudah tidak sanggup, ingin rasanya bercerai tapi nanti ibu mertua saya menang karena saya ngerasa itu tujuannya. Sering dia cerita banyak wanita yg lebih baik dr saya yg mau sama suami saya. Saya kasihan sama suami saya tapi rasanya tidak sanggup mengatasi mulut nyinyirnya ibu mertua saya.
     
  2. Maiia

    Maiia Well-Known Member

    Yang sabar ya mbak. Memang fenomena ibu mertua masih begitu lekat dalam tradisi dan hidup kita. Saya juga bisa memahami bagaimana yg mbak rasain sebab ibu saya jg pernah mengalami hal serupa. Banyak berdoa saja pada Tuhan supaya mbak diberi kesabaran yg lebih besar. Kasihan juga anak dan suami mbak jika mbak cerai. Dan lagi, itu memang ibu dari suami mbak. Hati suami mbak jg gak bisa lepas dari kluarga besarnya. Tetap dukung suami. Setiap ujian pasti akan ada akhirnya. Anggap saja kicauan ibu mertua itu cambukan agar kita lebih sabar dan tawakal. Semoga mertua mbak segera dapat hidayah hingga beliau bisa menyadari kesalahannya dan akhirnya bisa berlaku bijak layaknya ibu yang baik bagi anak dan menantunya.

    Tetap semangat ya mbak
     
  3. Volt

    Volt Well-Known Member

    Ngga usah smp cerai jg sis... Kan situ nikah sm anakny bukan ibunya... Biarin aja lah dia begitu... Orang rese pasti dpt ganjaran kok... Abaikan saja... Yg penting tetep jd istri yang baik...
     
  4. karra

    karra Well-Known Member

    Jangan cerai cuma gara2 mertua pikir juga perasaan anak sama suami jangan mikir derita sendiri..

    Maklum ibu mertua agak jahat gitu karna dia pikir anaknya udah diambil orang..
    Tiap perkataannya jangan diambil ke hati kalo ada perkataan yg gak enak langsung dibuang aja tarik nafas trus senyum..

    Ya begitulah hidup, jangan terlalu dipikirin karna gak akan ada abisnya belajar sabar itu gak ada batasnya karna sampai mati pun kita di uji..

    Suatu saat ketika ibu mertua kamu sakit keras atau apa pasti kamu yg disampingnya ngurusin dia.. Dan disitulah dia sadar dengan perbuatannya selama ini..

    Jalani aja sabar beruntung jg punya suami kaya gitu..
     

Share This Page