Manten baru

Discussion in 'Ruang Curhat' started by miss tsundere, 22 November 2019.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. miss tsundere

    miss tsundere Member

    Hai... Setelah sekian lama nggak nongol di forum ini. Saya akhirnya datang dengan keluh kesah lagi. I'm so sorry kalo yg dibawa ke forum ini cuma curhatan galau. Karena saya sudah nggak menemukan privasi di sosial media (takut gunjingan, btw). Karena saya merasa curhat yg aman adalah disini.

    Sekarang saya sudah berkeluarga, anniversary pertama alhamdulillah dikasih momongan bayi cewek, lucu. Awal nikah belajar mengelola emosi, mencoba mengerti lagi kalo kami sudah nggak pacaran lagi jadi segala sesuatu nya harus lebih terbuka termasuk masalah komunikasi. Tapi memang ya benar kata orang, manten baru diuji ketika diberi momongan. Saya merasakan sejak hamil emosi saya nggak stabil (waktu itu saya merasa hormon bawaan bayi). Setelah si bayi lahir, ternyata malah makin banyak masalah yang membuat emosi nggak stabil.

    Saya sering baca di sosial media masalah "keharusan" suami memahami istri adalah kunci keberhasilan rumah tangga. Saya pengen nya juga seperti itu. Sebagai istri ya pengen lah selalu di mengerti. Bahwa "ini loh aku lagi capek harus kerja plus urus anak" adalah kalimat sakti yang membuat suami mengerti beban istri itu macam gimana. Tapi kadang saya ketemu sama kasus dimana suami saya lagi pusing masalah kerjaan kemudian saya cari perkara. Bagi saya itu masalah sepele cuma "yang, bongkarin dipan biar anak bisa main agak luas"
    tapi yang ditangkap suami "aku nih lagi capek kamu nambahin masalah".
    Sudah dikomunikasikan dengan suami dan dia jawab nya "kamu ngingetin bongkar dipan nggak cuma sekali, dalam satu percakapan kamu udah berapa kali bilang kayak gitu? Aku kan jadi kepikiran. Bikin makin sumpek"
    Kemudian muncul pikiran "oh ternyata aku nggak bisa ngertiin suami ku"
    Tapi saya juga pengen dimengerti, saya juga mau suami saya ngerti kalau ucapan nya menyakiti hati saya. Saya sudah minta maaf tapi suami masih emosi jadi seolah saya playing victim. Dia jadi merasa kalau dia suami yg buruk yg ga bisa ngertiin istri.

    Apakah sikap saya salah ataukah suami saya memang blm ngerti beban istri kayak gimana?

    #mantenbaru
     
    Niyaaat likes this.
  2. Tujuh

    Tujuh Member

    Bila saling tak mengeri , kalian belum saling mengenal, bisa ditebak pacaran nya singkat.
     
  3. Hansip

    Hansip Active Member

    Yang berpengalaman nih boleh komen, saya juga mo denger harus bersikap seperti apa dikala situasi dan kondisi yang seperti ini...

    Maklum saya belum pernah menjalin relationship jadi ga tau yang bener kudu gimana
     
    miss tsundere likes this.
  4. miss tsundere

    miss tsundere Member

    Mon maap, saya kenal + pacaran 7 tahun, nikah setahun jadi total 8 tahun itu nggak menjamin mengenal watak manusia. Apalagi yg pacaran singkat.
     
  5. Tujuh

    Tujuh Member

    Iya dimaapin, hehehe...
    Btw gw pernah pacaran 9 tahun baru tau nama asli pacar gw.
    Juga baru tau (lebih tepat nya baru sadar) sifat asli nya, terus bubar deh.
     

Share This Page