mau minta saran, siapapun tolong komen ya

Discussion in 'Ruang Curhat' started by azure, 1 December 2017.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. azure

    azure New Member

    haiii, guys ceritanya ini lagi galau berat,
    gimana sih caranya mengundurkan diri dari kampus_KELUAR_kalau sebagai mahasiswa bidikmisi sebenarnya alasannya itu nggak cukup mendukung soalnya cuma dari awal semester nggak sreg sama jurusannya. ragu-ragu saya masuk jurusan sekrang ini karena saran dari banyak orang yang saya sendiri merasa nggak yakin bakal baik-baik saja dijurusan ini. Dan puncaknya disemester 3 ini ngerasa sangat nggak nyaman dan terbebani sampai2 sering nangis sendirian takut nanti kalau udaj ngabisin waktu kuliah lama tapi ilmu yang didapat nggak ada persoalannya saya nggak pernah bisa fokus saat dalam pembelajaran.
    disisi lain kalau keluar dari kampus saya khawatir mengecewakan banyak orang yang berharap pada saya namun jika tidak mengambil keputusan untuk keluar saya merasa tersiksa sendiri.
    dan itu ngebuat ngeluh tiap hari meskipun saya tahu diluar sana bukan hanya satu dua orang yang ingin diposisi saya. kalau keterusan saya ngerasa nggak pernah bersyukur? intinya saya ingin keluar tapi gimana caranya? masih takut sama pandangan orang2 dan konsekuensi yg harus diterima
     
  2. Jojojojo

    Jojojojo New Member

    Keluar kampus ya?sebaiknya kamu bicarakan sama orangtua gimana sebaiknya,jelaskan kondisi kamu kalo salah jurusan,kasih pengertian yang emang ortu kamu bisa paham. Khawatirnya kamu bakal molor di semester2 akhir. Terus hasilnya pun bisa jadi gk memuaskan. Daripada terlambat terlalu jauh,mending segera dibicarakan. Udah punya rencana setelah keluar??? Cerita juga ke ortu apa rencana kamu itu.
    Kalo omongan orang sih gak usah didengerin,toh kamu gak minta makan dari mereka. Emng awalnya susah sih dapat cemooh dari orang,tapi lama2 juga biasa. Semangat ya....
     
  3. jagung beledug

    jagung beledug Active Member

    kayaknya sih beasiswa yg sudah dipake dikembalikan CMIIW
    udah ngubah cara belajar blum?
     
  4. Mufana14

    Mufana14 Member

    Dari pada keluar, kenapa gak pindah jurusan aja?
     
  5. Shadow

    Shadow Active Member

    Memang kamu maunya jurusan apa? Pikirin dulu baik2 jgn sampai salah pilih lagi, dan seperti komen di atas bicarakan dulu sama ortu
     
  6. azure

    azure New Member

     
  7. azure

    azure New Member

     
  8. azure

    azure New Member

    kalau mau pindah jurusan juga nggak bisa karena kuliahnya dikesehatan adanya cuma bidan sama perawat,
     
  9. azure

    azure New Member

    kalau cara belajrnya udah diusahain buat belajar tapi kalau belajar itu entah kenapa nggak masuk jadi kaya cuma sekedar baca atau dengerin nantinya nggak ada yang nyantol pelajarannya,
    klo beasiswa yg kepake dibalikin saya bakal ngembaliin banyak banget padahal kn udah berjalan 3 semester, ketentuannya apa memang seperti itu ya
     
  10. azure

    azure New Member

    perawat jurusannya, insyaalah udah dipikirin masalahnya saya juga merasa kesulitan dalam beradaptasi ya seorang perawat kan sudah tentu harus care, peduli dan lain-lain dan saya nggak bisa seperti itu udah nyoba bertahan tapi tetep aja ngerasa sulit.
     
  11. azure

    azure New Member

    eh dulunya udah diterima di bahasa inggris tapi D3 dan emang udah suka karena saya lebih suka belajar bahasa daripada kesehatan. tapi entah kenapa dulu itu nggak pikir panjang langsung milih perawat saya pikir dengan berjalannya waktu saya bisa mengubah rasa tidak suka saya pada jurusan perawat tapi nyatanya tidak.
     
  12. azure

    azure New Member

    eh dulunya udah diterima di bahasa inggris tapi D3 dan emang udah suka karena saya lebih suka belajar bahasa daripada kesehatan. tapi entah kenapa dulu itu nggak pikir panjang langsung milih perawat saya pikir dengan berjalannya waktu saya bisa mengubah rasa tidak suka saya pada jurusan perawat tapi nyatanya tidak.
     
  13. juzie

    juzie Well-Known Member

    mungkin krn baru belajar teori kali ya makanya jd kayak menghayal, kalo mulai belajar praktek mungkin jd lebih bisa paham
    setahuku klo mahasiswa di DO atau ada kesalahan lain dari si mahasiswa penerima beasiswa sendiri harus kembaliin duitnya atau bisa didenda 2x lipat atau lbh parah dipidanakan. coba bertanya di sini
    https://bidikmisi.belmawa.ristekdikti.go.id/petunjuk
     
  14. Miau miau

    Miau miau Member

    Lebih kurang Aku mengalami hal yang kamu alami. Dulu pas SMA aku ingin masuk kesenian tp ibuku ngelarang karena menurutnya itu cita cita yg gak berkelas, aku putus harapan akhirnya mengikuti kemauan mereka. Aku berusaha mengikuti pelajaran tapi tetap aja batin ini nolak pas naik kelas aku nangis sejadi jadinya minta pindah ke sekolah yang aku mau atau aku berhenti sekolah karena aku ngancam gak mau sekolah lagi akhirnya orang tuaku menyetujui keinginanku so datanglah kami ke sekolah yang aku inginkan ternyata kalau aku pindah aku harus mengulang dari awal kembali kekelas I otomatis kan termakan umur ayahku menolak kalau aku kembali ke awal ayah mencoba bernego agar aku bisa pindah tanpa harus mengulang berapapun bayarannya tapi pihak sekolah tetap menolak dan harus mengikuti prosedur. Disitu aku melihat kedua orangtuaku begitu khawatir dengan ku pokoknya campur aduk aku benar benar menyusahkan mereka. Sampai tante aku ngomong gini sama ku kebetulan tante Dipanggil untuk menemani kami "lihat susahnya orang tuamu gara gara perbuatanmu, durhaka kamu. Tinggal dua tahun laginya kamu selesaikan sekolahmu masak gak bisa kamu sabar ngejalinnya, gak bisa apa kamu nyenangin mereka" denger nasehat tante dan ngelihat org tuaku jadi seperti itu aku ngerasa udah jadi anak durhaka akhirnya aku mengalah dan kembali meneruskan apa yang mereka mau well walau sekarang hasilnya gak bagus bagus amat tapi aku bersyukur dengan apa yang menjadi pilihan mereka untuk ku. Sampai saat ini aku bekerja sesuai dengan bidang itu. Semoga kisahku dapat menimbang keputusanmu sulit memang buat beradaptasi dengan hal yang tidak kita sukai, nangis rasa mau gilak ngerasa hambar gak da cita cita tapi aku bertahan demi orang tua yang ku cintai. Harus pake demi... Biar kuat wkwkwk...
     
  15. Mufana14

    Mufana14 Member

    Ya udah, menurut ku lebih baik keluar aja terus, entar masa kuliah mu sia sia, btw kuliah disitu pilihan siapa?
     
  16. Dulu waktu SMK juga dilema seperti itu, kebetulan sama yang diambil juga keperawatan. Dari SMK udah nggk nyaman banget karna banyak teori juga praktek yang klo salah bisa fatal akibatnya. Paling stress waktu kelas 3 SMK udah stress banget kyk nggk kuat sama teori dan praktek yg harus dipakek buat ujian praktek, mau keluar, tanggung udah kelas 3 akhirnya cari cara buat semangatin diri cari yg gk bikin bosen.

    Aku dulu waktu praktek verbed sangking nggk nyambungnya sama langkah2 di praktik sampe dilempar sprei pasien sama guru. Tiap pulang mesti nangis terus.

    Tapi ya gitu, aku coba semangatin diri lagi. Cari hal yg bikin seneng yg jadi semangat sekolah. Terus aku akhirnya nemuin cara biar gk bosen,
    Dengan cara belajar bareng sama temen deket yg asik tapi. Pulang atau selesai praktik pergi kemana aja buat hilangin stress (klo aku pulang sekolah langsung berenang), yang terakhir yg bikin semangat nggk tau tiba2 jatuh cinta sama guru komputer baru disekolah jadi meskipun susah tetep adem karna nemu yg bikin semangat.

    Sampai akhirnya nggk kerasa udah lulus, dan kangen masa-masa stress itu.

    Maaf cerita panjang lebar, mungkin bisa sedikit buka pikiran kakak lagi ya..

    Tapi masalah itu relatif kadang ada yang masalah susah orang bilang gampang, yg masalah gampang dibilang susah.

    Klo semua pendapat orang bikin pusing kakak, lari ke diri sendiri lagi aja..karna yang tau sebenar-benarnya kita dan maunya kita adalah diri sendiri. Jangan lupa jadi diri sendiri sekelumit apapun masalahnya.
     
  17. Miau miau

    Miau miau Member

    Sama aku juga gitu biar bisa bertahan aku cari teman yg bisa seruseruan terus kecengin kakak kls atau adik kelas cuman wali kelas ku yang bikin males masuk sekolah tapi ketutup karena teman2 ku yg lucu2 emang benar berfikir positive disituasi yang tidak disukai benar2 membantu hahaha jadi keingat masa2 polos putih abuabu sampai sekarang masih kontek kontekan sama mereka walau udah gak pernah reonian.
     
    Penulis Aksara likes this.
  18. Coba tebak siapa

    Coba tebak siapa New Member

    pindah jurusan/kampus pun ada kmungkinan kmu mngulangi kesalahan yg sama. so lebih baik diurungkan niat utk keluar. mnurut sya, kontribusi kebaikan brbanding lurus dg nasib/prestasi. coba kmu lihat tmn2 mu yg nilainya bagus, psti mreka punya ksibukan lain di luar kuliah, sprti mngajar, bisnis, bekerja, aktif di gereja, jd volunteer, atau bntuk2 kontribusi lainnya.
     
  19. oceana

    oceana New Member

    Wah tampaknya kita senasib ya..
    Bedanya, aku udah nyadar salah jurusan sejak pertama kali daftar.
    karena suatu alasan, aku harus milih jurusan yang sama sekali ngga pernah kebayang jadinya kayak apa. Ya, awalnya karena terpaksa juga. Milih jurusan kayak gini rasanya antara pertaruhan hidup dan mati. Karena orangtuaku ingin aku sekolah di tempat yang mahal tapi pilihan jurusannya ga banyak. Agak aneh sih, tapi ya... gitu deh hehe
    Aku juga anak beasiswa btw. beasiswa khusus gitu. makin kecil IPK, makin mahal bayarnya. Tapi kalau IPK di atas 3, aku bisa dapet full beasiswa sesemester.
    Pernah terpikir buat keluar atau pindah jurusan?
    Dulu aku sakit 1 semester. Ada infeksi di kepala. Dan dokter nyaranin berhenti sekolah di situ karena terkenal banyak tekanan. Orang tua juga udah sekian kali nawarin pindah jurusan karena kasian liat aku yang jarang tidur.
    Tapi buatku, apa yang sudah orangtuaku bayarkan, beserta beasiswa-beasiswa yang sudah sulit dihitung angkanya, tetap harus dibayarkan.
    Aku ngalahin sekian ratus orang buat dapet beasiswa itu. Betapa sia sianya kalau aku menyerah.
    Jadi, meski udah nyadar salah jurusan sejak awal, aku tetep berpikir buat lanjut.
    Aku harap kamu juga gitu ya :)
    Karena seberat apapun tekanannya, manusia selalu beradaptasi. Entah menjadi semakin kuat atau semakin lemah. Tapi yang terbaik pasti jadi semakin kuat.
    Aku selalu yakin akan ada titik di mana kita menemukan hal yang sangat berkesan di balik hal yang gak kita suka.
    Toh kita juga bukan anak-anak kan? yang masih mikir soal suka dan tidak suka, cocok dan tidak cocok :)
    Tetap semangat ya kamu :) jangan menyerah :) perjuangkan apa yang seharusnya kamu miliki :) cintai juga waktu yang akan kamu buang kalau kamu pindah jurusan :)
    salam kenal btw
     

Share This Page