Mengenal Sosok Genderuwo

Discussion in 'Ruang Curhat' started by malware_404, 21 November 2019.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. malware_404

    malware_404 Active Member

    gen.jpg

    Genderuwo merupakan salah satu jenis makhluk halus di Jawa. Namanya disebut dalam ensiklopedi hantu di Jawa, De Javaansche Geestenwereld karya H.A. van Hien yang terbit tahun 1896.

    Genderuwa (dalam pengucapan Bahasa Jawa: "Genderuwo") adalah mitos Jawa tentang sejenis bangsa jin atau makhluk halus yang berwujud manusia mirip kera yang bertubuh besar dan kekar dengan warna kulit hitam kemerahan, tubuhnya ditutupi rambut lebat yang tumbuh di sekujur tubuh. Genderuwa dikenal paling banyak dalam masyarakat di Pulau Jawa, Indonesia. Orang Sunda menyebutnya "gandaruwo" dan orang Jawa umumnya menyebutnya "gendruwo".

    Habitat hunian kegemarannya adalah batu berair, bangunan tua, pohon besar yang teduh atau sudut-sudut yang lembap sepi dan gelap. Menurut mitos, pusat domisili makhluk ini dipercaya berada di daerah hutan seperti Hutan Jati Cagar Alam Danalaya, kecamatan Slogohimo, sekitar 60 km di sebelah timur Wonogiri, dan di wilayah Lemah Putih, Purwosari, Girimulyo di Kulon Progo, sekitar 60 km ke barat Yogyakarta.

    “Tuan H.A. van Hien, seorang Belanda, menulis buku yang berisi tentang setan-setan yang khusus di Tanah Jawa. Tak terkecuali yang ada di Surabaya tentunya. Bertahun-tahun dia mengumpulkan cerita tentang alam gaib dari Dunia Lain. Lantas, dia menghimpunnya dalam sebuah buku. Tempo dulu, ternyata setan-setan di Tanah Jawa ini banyak sekali jenisnya. Tempat tinggalnya pun berbeda-beda. Begitu juga dengan kegiatannya. Tapi tak ada (seorang) hantu Belanda pun yang diceritakan oleh Tuan H.A. van Hien,” tulis Dukut Imam Widodo dalam Hikajat Soerabaia Tempo Doeloe, Volume 1.

    Menurut Dukut, dalam De Javaansche Geestenwereld, diceritakan bahwa genderuwo adalah setan yang tidak jahat. Kerjanya hanya membuat takut manusia. Di siang hari, ia bisa berwujud sebagai macan, ular besar atau bajul (buaya). Ia bisa juga berupa burung alap-alap atau binatang buas lainnya. Jika malam hari, ia bisa berubah wujud menjadi lelaki ganteng yang suka mengganggu perempuan yang lewat di jalan sepi.

    "Konon, genderuwo bisa kawin dengan manusia. Genderuwo laki-laki akan kawin dengan perempuan. Begitu juga sebaliknya. Jika genderuwo perempuan bisa menikahi laki-laki. Jika genderuwo marah, ia melempari rumah dengan bebatuan tanpa diketahui darimana arah batu-batu

    Sumber berikutnya yang menceritakan genderuwo adalah Abangan, Santri, Priayi dalam Masyarakat Jawa karya antropolog Clifford Geertz. Buku itu hasil penelitian di Mojokuto, Jawa Timur pada 1950-an. Di dalamnya terdapat bagian kepercayaan orang Jawa terhadap makhluk halus.

    Menurut Geertz genderuwo merupakan memedi (tukang menakut-nakuti) laki-laki yang paling umum –memedi perempuan disebut wewe. Pada umumnya, genderuwo lebih senang bermain-main daripada menyakiti dan suka mengerjai, seperti menepuk pantat perempuan (terutama saat sedang sembahyang), melemparkan pakaian orang ke kali, melempari atap rumah dengan batu, melompat dari pohon di kuburan dengan wujud besar dan hitam, dan sebagainya.

    “Ketika Pak Paidin jatuh dari jembatan selagi berjalan di sana, dia tahu bahwa genderuwo telah mendorongnya; karena ketika dia jatuh ke air, hantu itu membelenggu tangannya ke belakang dan berbicara kepadanya (dalam Bahasa sastra Jawa klasik; genderuwo selalu berbicara dengan kata-kata kuno, kata Paidin), menanyakan apakah dia tidak cedera. Jelas bahwa hantu itu tidak punya maksud buruk,” tulis Geertz.
    Menculik dan meniduri istri orang

    Namun, lanjut Geertz, betapapun senangnya dengan lelucon, genderuwo juga berbahaya. Sering kali mereka muncul dalam wujud orangtua, kakek, anak, atau saudara kandung sambil berkata: “Hei, ayo ikut aku.” Orang yang menuruti ajakannya tidak akan terlihat. Keluarga yang kehilangan akan mencarinya sambal memukul pacul, arit, panci, dan sebagainya. Suara gaduh itu akan mengganggu genderuwo lalu menawarkan makanan kepada si korban. Kalau korban memakannya, dia akan tetap tak terlihat; kalau menolak, dia akan tampak lagi dan keluarganya akan menemukannya
     

Share This Page