Pengangguran harus gimana lagi

Discussion in 'Ruang Curhat' started by Mnsr, 1 May 2017.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Mnsr

    Mnsr New Member

    Assalamualaikum iniasal nama saya M umur menjelang 22 tahun saya sudah wisuda tahun 2016 bulan 9 tapi saya smpe skrg tetap belum dapat pekerjaan (nganggur)
    Sebenarnya bukan tidak dapat tapi saya pribadi tidak mau mungkin orang berkata saya bodoh iya bisa saja seperti itu saya sarjana d3 kebidanan gak di saat teman lain berusaha nyari kerja, panggilan kerja malah ke saya
    Saya bukan tidak mau kerja atau malas saya jujur saja jurusan ini buat saya tertekan saya tahu seorang bidan itu mulia kerjanya tapi bagaimanapun mulianya kalau tidak di barengi hati dan suka cita juga gak bakal dapat amal
    Dulu saya sekolah di SMK jurusan multimedia dan saya sangat suka pelajaran itu nilai saya termasuk tinggi saat SMK bukan sombong atau sok pintar tapi karena saya suka jadi motivasi belajar tinggi dan juga semakin sukar pelajarannya semakin tertantang diriku untuk bisa menguasai
    Sejak SMK saya sudah punya planning lanjut jurusan ini tapi setelah tamat orang tua saya memaksa saya kuliah di jurusan bidan mereka memberikan berbagai macam ancaman agar saya bisa kuliah dan paling sedihnya lagi saya hanya kuliah di kampus swasta di kota kecil saya, saya mau tidak mau harus menuruti ortu saya dengan satu motivasi : jalani saja siapa tahu nanti suka dan bisa

    Saya masuk dan maju perlahan lahan tapi baru semester 2 saya sudah tahu ini bukan passion saya, saya gak ada hati di sini sebelum terlambat akhirnya saya bilang ke ortu tapi ortu alasannya "emang gitu awalnya ntar juga terbiasa , tunggu 1 semester lagi klu kuat ya lanjut klu engaal ya apa boleh buat"
    Nah akhirnya saya nurut lagi setelah semster3 aku udah yakin gak bisa gimanapun saya berusaha mencoba belajar mencoba suka tetap gak bisa , saya semakin terpuruk saya juga iri sama teman teman SMK saya yg kuliah di kota unniv negeri dengan jurusan yg aku idamkan di tambah tiap malam gue nangis harus gimana akunya
    Dan akhirnya aku bilang ke ortu aku gak bisa tapi bukannya sesuai apa yg mereka janjikan mereka malah ngomel "kamu itu ya anak gak tau untung udah di kuliahin mahal mahal skrg mau berhenti lihat dsna banyak yg mau kuliah gak ada duit pokoknya kamu lanjut sampai selesai"
    Setelah di omelin aku makin drop gak ngerti lagi harus gimana aku ngelewatinnya dengan penuh tangisan setiap detiknya masih mending kalau cuma belajar materi tapi kalau praktek di RS itu semacam gue udah gila , udah drop pelajaran susah masuk praktek bukannya di ajarin sama kakak bidan mereka malah ngomel mulu ngataim begolah ngatain "kamu mau bunuh orang" di sinisin di sindir pokoknya nyelekit banget lah salah sedikit aja udah di omelin bukannya di ajarin gimana gak makin down coba ? Gue semakin takut sama jurusan ini praktek aja butuh hati yg ekstra sabar di omelin meski tak salahpun harus diam gak boleh keluarin pendapat sesikitpun krn "kita hanya anak praktek"
    Akhirnya smpe di semester 5 ini semester titik terlemahku udah gak bisa bangkit lagi semcam hati gue udah habis di kikis omelan di tambah lagi nyusun KTI dan kompre sekaligus
    Gue udah stres akut kepala gue sering sakit dan terasa berat bgt bawanya dan akhirnya gue botakin rambut sendiri ortu gue udah ngatain gue gila katanya sering ketawa sendiri di kamar dan gue gak ingat itu yg gue tau gue STRESSS sumpah nangis mulu dan krn udh bener gak kuat aku bilang pengen cuti mksdnya gue pengen tenangin diri dan belajar sendiri agar bisa lebih suka sama jurusan ini tapi bukannya di dukung, ortu gue malah makin nyiksa batin gue
    Mereka malah mukulin gue dan nampar gue di depan tetangga dan org lain gue di katain anak gak berguna gue di suruh pergi dari rumah dan bilang "jadi pelacur aja sana" sumpah itu masa paling sulit gue nilis ini sambil nangis kalau ingat masa masa itu sumpah sulit, badan gue udah memar di pukulin , kepala gue udh sakit di geplakin pipi gue udh merah di tamparin
    Gue semakin benci jurusan ini gue semakin muak dengan hidup gue tapi gue coba sabar gue akhirnya masuk kamar dan ngurung diri tapi bukannya dapat dukungan sekeluarga gue adek kakak ortu gue pindah ke rumah yg satu mereka tinggal disana dan ninggalin gue sendiri di rumah
    Tanpa duit jangankan duit bahkan bahan masakan dan beraspun mereka bawa ke rumah yg satu
    Gue udah gak tahan di giniin gue semakin kacau, lapar stres sakit batin sakit fisik udah bercampur dan akhirnya gue gak bisa apa apa lagi gue berfikir positif sekali lagi
    "M.. Kamu anak yg kuat kok sisa 1 semester lagi ayo ayo gak lama 6 bulan lagi tahan dikit lagi" aku semangati diri sendiri
    Akhirnya gue bilang pengen kuliah lanjutin smpe lulus, ortu gue balik ke rumah seakan mereka gak lakuin apa apa ke gue, gue minta maaf ke bidan tempat gue praktek kompre dan alhamdulillah dia nerima gue balik gue melangkah lagi dan lagi meski penuh duri judul gue di tolak berkali kali dan sebagainya tapi aku coba bertahan Akhirnya selesai wisuda

    Aku bahagia banget wisuda bukan bahagia krn dapat gelar tapi bahagia krn akhirnya gue keluar dari semua penderitaan gue , itu awalnya tapi bulan demi bulan ortu gue nyuruh gue masuk ke RS kerja
    Gue gak mau, gak mau gue ingat masa masa kuliah dan praktek dulu sulit banget gue berada dalam ketakutan tiap ingat masa masa itu tapi orang tua gue gak ngerti sama sekali mereka semakin persulit gue hari demi hari , aku mikir ok duit ortu gue kuliah habis banyak gue emg gak bisa gantiin dengan uang atau kebanggaan tapi gue bisa gantiin dengan fisik gue
    Gue selama nganggur itu perkerjaan rumah gue semua yg kerja, apalagi org yg datang nyuci udh gak kerja lagi jadi gue semua yg nyuci masak beres rumah sampai jagain anak kakak gue, tapi mereka gak lihat usaha gue, mereka tetap natap gue dengan tatapan sinis dan sindiran halus dari ortu seperti "dini (nama ponakan gue) sekolah jangan mu jadi pengangguran malu mamaluin"
    Gue fikir gue udah tenang setelah kuliah tp sama aja sih deritanya sama

    Gue ingat masa masa SMK gue, gue anak yg happy ceria mudah bergaul teman gue dimana mana hampir satu sekolah kenal gue, guru guru gue rata rata suka sama gue, gue anak yg mudah termotivasi dan suka baca hal hal yg menarik tapi setelah kuliah itu hilang, gue bisa hitung gue tertawa di kampus berapa kali, dosen sering lirik gue katanya gue sombs bidan itu harus senyum sapa salam tapi gue senyum aja jarang gmana mau nyapa,

    Sekarang gue udah jadi loser gitu takut kerja, takut bermimpi tinggi takut berkhayal, gue jadi anak yg kurang bergaul dan lebih senang ngurung diri di kmar udah gak ada kemauan sukses kayak "udahlah gini aja" gak ngerti lagi , gue udah berapa kali bilang "udah kerja aja M ntar juga bisa" motivasi diri sendiri tapi tetap aja gak bisa

    Yg bisa beri solusi please kasih aku udah gak ngerti hidup indah gimana
     
  2. juzie

    juzie Well-Known Member

    ketakutanmu trlalu besar, klo praktek org mmg harus pake teknik skill yg benar, wajar klo pengajarmu ngomel krn yg dipraktek itu manusia, d sini mmg butuh mental yg kuat biar ga cepet down
    klo km takut brhadapan dengan organ manusia, lanjut aja kuliah S1 di FKM misalnya, kan ada tuh jurusan administrasi kesehatan
     
  3. Ghosty Girl

    Ghosty Girl Member

    Dia udh lulus kakak
     
  4. darknet2017

    darknet2017 Member

    Harus kmu cocok nya di bidang IT
     
  5. juzie

    juzie Well-Known Member

    kali aja dia diploma
     
  6. juzie

    juzie Well-Known Member

    kali aja dia diploma
    klo lulus S1 ya bisa ambil S2 FKM Mars biar ga brhubungan sama organ manusia
     
  7. Mnsr

    Mnsr New Member

    Sebenarnya bukan takut tapi kan aku lagi down banget krn di paksa masuk jurusan ini eh pas praktek sebenarnya aku butuh seseorang yg ngajarin aku baik baik gitu gimana enaknya jadi bidan, semacam pengen di kasih pemahaman tentang jurusan ini biar suka tapi bukannya malah di kasih itu malah di kasi omelan gimana gak makin down ?
     
  8. Mnsr

    Mnsr New Member

    Aku diploma 3 mau lanjut FKM s2 harus ke d4 dulu dan sumpah ingat masa masa kuliah dulu gue gak mau lagi lanjut d4 sulit rasanya kaki melangkah
     
  9. juzie

    juzie Well-Known Member

    oooow berarti km butuh teman yg juga pinter buat org lain, maksudnya yg seneng berbagi ilmu. coba aja sering ajak diskusi teman"mu yg pinter dan suka nerangkan ini itu
     

Share This Page