pernah ga sih kalian ngerasa iri sama hidup orang lain ?

Discussion in 'Ruang Curhat' started by kartika9, 29 November 2018.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. kartika9

    kartika9 Member

    jadi gini gue maba di prodi gue tuh kyk geng"an gitu trus aku disini ngrasa kok aku gapunya temen deket gitu sih ? kyk rasanya ga ada yg mau deket sama aku. sering banget aku iri sama temen" aku kluar bareng entah makan atau belanja kenapa kok ga ada yg ngajak aku ? aku iri banget sama mreka yg kluar bareng gitu bikin story gitu rasanya mreka bahagia banget. sedih sih kenapa yah aku kok slalu diginiin sama temen. Jadi dulunya aku punya temen yg kemana" mesti ber 6 tapi 1 anak ini menjauh dri kita. Then aku jatuh dri motor kaki aku sakit gabisa kemana" mulai mreka bikin grup sendiri sama temen" yg lain kluar bareng mulu ga cuman itu sering banget mreka ngobrol ber 4 itu aku gatau topiknya aku sering ga nyambung ak ngrasa ga cocok dan pada akhirnya aku menjauh juga dri mreka. sedih banget kenapa yah dari dulu aku mesti ngalamin hal kyk gini. Sering ngrasa kesepian sering iri sama mreka. kalian pernah atau skrg lagi ngalamin hal yg sama kyk aku mungkin ?
     
  2. Reika

    Reika Member

    Hai.
    Aku pernah kok kaya kamu, semuanya berawal dari semester 3 sampe sekarang semester akhir hahahaha
    Dulu pas jadi maba dan awal2 kuliah aku punya 3 temen deket, sesuatu yg langka mengingat aku bukan orang yg bisa bersosialisasi, awalnya asik2 aja kita sahabatan sampe ke sini ku ngerasa semakin dikucilin waktu pergi bareng, karena 1 orang punya pacar, kita sering pergi ber 3, 2 orang temenku mulai suka bisik2 berdua dan ketika ku tanya pada ngobrolin apa sih, mereka jawab "gapapa kok" sambil senyum kecut.
    Lama kelamaan aku ngerasa kesepian bahkan ketika sama mereka, karena ku tau (maaf) hobi mereka suka ngomongin orang, ku berasa diomongin terus di belakang. Sampai akhirnya, terjadi konflik dan yang paling parah mereka ngehasut temen 2 kelas buat ngejauhin aku. Waktu itu aku bener2 sendiri. Sendirian.
    Ga ada temen yg bisa ditanyain tugas, atau sekedar bercanda, bahkan liat story mereka rasanya geram banget. Mau mati aja rasanya...

    Aku memutuskan buat gak berteman lagi sama mereka, bener2 meredam memori buruk tentang mereka. Aku sendirian. Totally alone, sampai sekarang ngerjain skripsi ini, berusaha sendiri, berdamai sama diri sendiri, dan lama kelamaan aku nyaman sama kondisi ini, sampai aku gak lagi iri ketika mereka bikin story hang out bareng atau apalah...

    Mungkin saranku, kamu coba cari seseorang yg bisa kamu deketin dulu aja, ajak ngobrol dan bercanda, 1 orang aja gapapa, siapa tau kalian bisa deket, punya temen sangat membantu di awal2 masa kuliah buat bisa beradaptasi

    Aku juga bukan anak kos karena kuliah di kota yg sama sama rumah, jadi ngelaju, dan yah..memang ga bisa kaya anak kos yg tiap hari makan di luar dan ngerjain apa2 bareng, tapi percayalah meskipun kamu sekarang sendiri lambat laun nanti kamu juga akan dapat teman kok, semoga, tunjukin aja kamu kemampuan kamu tanpa ada rasa persaingan, buat santay aja, bawa seneng :)
     
  3. Oky Ibrahim

    Oky Ibrahim New Member

    Saya juga mengalami hal yang dengan apa yang Kartika9 rasakan meskipun saya ini seorang laki-laki/pria.

    Mungkin orang beranggapan bahwa laki-laki itu lebih mudah bergaul dengan orang lain entah itu teman sendiri atau orang yang belum dikenal,tapi kenyataanya tidak seperti itu.

    Malah saya bisa dikatakan lebih "PARAH" dari Kartika9,namun saya tidak memikiran itu terlalu dalam.

    Saya adalah orang yang jarang terbuka terhadap hal apapun mengenai diri pribadi saya. Saya tidak pernah mengupdate status macam anak-anak zaman sekarang atau aktif di sosial media sehingga teman-teman saya tidak tahu karakter/sifat saya secara mendalam di luar sekolah/kampus. Saya juga bukan anak yang gaul dengan menggunakan bahasa kekinian macam "BRO/SIS,AGAN/SISTA". Saya lebih suka menggunakan bahasa umum/formal.

    Kenapa begitu? karena teman-teman saya hanya datang kepada saya pada saat mereka membutuhkan bantuan saya saja. Disini saya pikir,saya terus yang aktif memulai pembicaraan/topik/cerita kepada teman-teman saya sampai akhirnya mereka mau berteman sama saya dan membentuk grup. Kalau bukan karena itu,mungkin saya selamanya nggak punya teman.

    Dari saya SD sampai saya kuliah,saya bukan anak-anak yang suka nongkrong setiap pulang sekolah,jalan-jalan ke mall seusai pulang sekolah,suka keluar kelas atau keluar ruangan kalau pas jam pelajaran (kecuali pas kuliah karena sudah pasti harus pindah kelas),saya tidak masalah orang menyebut saya itu "KUTU BUKU/KUPU-KUPU" (Kuliah pulang-Kuliah pulang),atau tidak aktif bersosialisasi. Saya punya hal lain yang harus saya kerjakan dan itu buat saya penting.

    Namun,setidaknya saya pernah ikut kegiatan eskul untuk menunjukkan bakat/potensi diri saya secara pribadi.

    Sampai pada akhirnya saya merasa seperti "DIBULLY" oleh teman-teman saya dari saya SD sampai Kuliah karena mereka membicarakan saya di belakang saya dan bahkan mengupload foto saya di sosial media mereka tanpa seizin saya pada saat saya mempresentasikan hasil tugas sekolah dan tugas kuliah saya. Saya jug jadi bahan ledekan macam pelawak-pelawak di TV. merendahkan/menghina saya sekalipun itu cuman bercanda. Pas lebaran,mereka minta maaf,tetapi habis itu kumat lagi.

    Sekarang,saya sudah dewasa, dan sudah lulus kuliah 4 tahun lalu,namun teman-teman saya itu semua menjauh karena kesibukan masing-masing. Ada yang sudah menikah dan harus mengurus keluarganya,ada yang mikirin kerjaan terus-menerus sampai akhirnya sudah tidak ada lagi yang namanya itu "KOMUNIKASI". Yang ada di pikiran mereka itu "KERJA" dan update status di sosial media hanya buat diri dia pribadi. orang lain yang komentar juga nggak di balas. Chat/ketemu dengan saya sudah tidak pernah.

    Mereka memiliki hal yang disebut dengan "PRIORITAS". Saya terus yang harus mengerti keadaan mereka,mereka sibuk. tapi saya berpikir : "Emang ada apa orang sibuk 24 jam? sampai nggak ada waktu/inisiatif untuk berkabar dengan teman-teman lamanya? kemana saja merkea selama ini?" bahkan dalam libur lebaran/hari raya saja tidak ada niat untuk berkumpul karena mereka punya hidup lain dan kita nggak boleh ikut campur/ikut-ikutan komen.

    Mereka datang ke saya hanya pada saat mereka butuh bantuan saya/lagi pengen curhat. Apalagi kalau sudah punya pacar,selalu mikiran pacarnya pagi-siang-malam.

    Suatu hari nanti,Kartika9 pasti akan mengalami hal yang seperti ini. Dengan kata lain,teman-teman Kartika menjauh karena kesibukan masing-masing. Bisa jadi ada yang peduli dengan keadaan/kondisi Kartika suatu hari nanti. (bukan berarti suudzon/buruk sangka ya).

    Jadi Saran saya adalah coba cari teman-teman lain yang belum pernah dikenal oleh Kartika yang bisa mengerti apa yang Kartika9 mau/inginkan,atau yang bisa enak diajak bicara,sharing bareng,komunikasi,yang setia di kala senang/duka. Jangan cari teman yang hanya bisa memanfaatkan kita saja/mau enaknya saja/menjerumuskan kita ke hal-hal yang negatif/nggak benar. Cari saja kegiatan kampus lain diluar jam pelajaran, ambil sisi positifnya dari kegiatan itu.

    Sebetulnya disini bukan berarti kita membeda-bedakan/pilih-pilih teman,tetapi kalau kita tahu teman kita itu nggak baik,lebih baik menjauh saja. itu penting buat masa depan kita.

    Semua keputusan ada di tangan Kartika9.
     
  4. kartika9

    kartika9 Member

    kak makasih yah buat kakak yg udah nyritain tntg hidup kakak dan kasih aku nasehat dan semangat iyah aku juga bukan anak kos dan aku sering banget iri kalo temen" aku ultahnya di rayain sama temen" se geng nya atau kemana" hangout bareng dan aku gapernah diajak sering banget ngrasa kesepian. saat dikelaspun kadang diem doang
     
  5. kartika9

    kartika9 Member

    terus awal" keadaan kyk gitu kakak nangis ga sih ngrasa kyk setress ga sih ? terus kakak gimana ? kan gaenak gapunya temen itu aku tau banget rasanya
     
  6. kartika9

    kartika9 Member

    makasih yah kak udah critain pengalaman hidup kakak dan ngasih aku saran jujur rasanya aku gabetah kuliah disitu dari universitas dan jurusan bukan yg diharapkan sampai temen"nya yg kayak gitu
     
  7. kindqa

    kindqa Member

    Kalau iri liat orang punya teman dan selalu punya project dan selalu punya cerita ,
    itu sih aku tiap hari selalu iri berharap bisa seperti itu tapi ga bisa sempat benci sama semua orang g mau bantu siapapun , tapi lama" terbiasa sadar g sendiri setidak nya masih ada keluarga dan sodara itu udah cukup walau g tiap hari ngobrol
    sekarang aku lebih suka diam dan melihat aktivitas orang jika ada yg bisa di bantu di bantu :)
    Kok kebalik aku malah curhat ya hahaha
     
  8. kartika9

    kartika9 Member

    tapi yah kak ga punya temen itu gaenak kesepian bingung kadang ma kemana gitu mau ngajak siapa iri liat mreka yg sering hangout breng gtu
     
  9. Reika

    Reika Member

    Awal2 sedih, stres juga, apalagi waktu itu memang aku dijauhin, sebenernya fakultasku banyak orang anehnya karena fak.seni, tapi aku diasingkan karena mungkin mereka anggep bener2 "freak", kalo aku lebih ke susah mau ngapa2in kaya kerja kelompok, info tugas, ujian dll

    Yah..sebenernya gapunya temen gpp, kalo emang kepaksanya begitu, setidaknya masih ada keluarga, saudara atau tetangga, temen rumah atau hewan peliharaan meski jarang ngobrol...

    Semakin ke sini semakin sadar kalo kita butuh teman, tapi ga bisa sepenuhnya bergantung sama mereka, nemuin 1 orang yg bener2 "temen" itu susahnya minta ampun lho...

    Mungkin susah bagi sebagian orang yg terbiasa punya banyak teman dan gampang bergaul, tapi, yang bikin merasa kesepian itu adalah kita menunggu orang lain buat ngusir kesepian kita ketika kita sendiri, sebenernya bisa kita arahin dengan having a lot of me time, pergi belanja buku atau cari hobi baru, coba bikin usaha terus di upload di sosmed, bikin mereka yg menengok keseharianmu, bukan kamu yg nengokin mereka terus :)
     

Share This Page