pilihan sulit

Discussion in 'Ruang Curhat' started by greget, 12 February 2017.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. greget

    greget New Member

    Hai gue member baru disini mau curhat masalah pribadi sih gue harap disini kalian bisa bantu

    Gue miss K gue da punya suami dan msh tinggal sama ortu ya karena keterbatasan biaya kami tdk mengontark disinilah awal masalah gue

    sebenernya cuma masalah sepele tapi terus berulang dan berulang suami gue bagaikan org yang punya kepribadian ganda klo dia baik baik bgt klo dia jahat rasanya seperti ada setan yang merasuki dia

    waktu itu ceritanya adik gue pinjem baju ke gue yaa emang biasa lah kamibsaling tukar baju dan memang sama" satu ukuran , suami gue g seneng dia minta ambil paksa baju yg dipake adik gue dan adik gue denger juga keluarga gue lainnya disitulah awal mulanya keluarga gue jadi gk suka sama dia

    tapi dengan sombongnya dia bilang gue g butuh org lain dan gue bisa urus hidup gue sendiri kesel lah gue dengan dia juga kebaikan keluarga gue selama ini gk pernah dia hargai yg ada dipirannya hanyalah dia yg paling benar

    kadang keluarga gue minta untuk gue berpihak kesana sedangkan suami gue pun begitu gue harus bagaimana ya? dosakah gue klo gue lbh berpihak sama keluarga gue? atau gue harus ikut kata suami gue yg tdk mengizinkan gue memberikan papun dalam bentuk apapun kekeluarga gue

    tolong sarannya kawan gue capek berdiri diantara dua sisi terus klo gue bisa kabur gue kabur deh

    terima kasih kawan
     
  2. rikisibarani

    rikisibarani Well-Known Member

    Ko ngga dewasa ya? Suaminya baru umur belasan kah? Ataukah ada alasan tertentu dari suami?

    Atau sist dan suami juga biasa memakai pakaian bersama?
     
  3. hahachi

    hahachi Active Member

    saya dah kebanyang kek gimana suamimu. Pasti berat dikamu, tp gpp.
    Gak perlu mikir keberpihakan, pokoknya baek aja ma keluarga baek ma suami, kalo omongan mereka sama2 gak ngenakin ya pura2 aja denger tp gak perlu duambil pusing, , ,
    Perlu kesabaran extra mba.
    Soal gak boleh ngasi apapun, saya rasa itu tidak tepat juga soalnya apapun yang udah suamimu kasih kekamu, kamu berhak menggunakan untuk apapun dengan bijak (gak asal)dan suami haram ngelarang karna itu hak kamu. Dan perlu dilihat juga, beda antara amanah dan pemberian. Kalo amanah emang gak boleh diotak atik, tp kalo pemberian bebas mau kamu apain aja.
    Sangkal saja mbak kalo dilarang2 soal ngasi yang apa yang kamu punya kesiapapun karna itu hakmu.

    Udah berapa lama nikah?
     
    Abdurrahman likes this.
  4. reiha

    reiha Well-Known Member

    Hai kk... kalau kk merasa ada ketidakwajaran dalam tingkah laku, cara bicara, dan pola pikir dia, kemungkinan dia mengalami gangguan kepribadian. Jenisnya banyak, boleh dicek di internet. Gejalanya ada yang terlihat sejak kanak-kanak, ada juga yang dipicu oleh kejadian traumatis/kondisi yang membuat dia frustasi.

    Jalan teraman adalah berkonsultasi dengan psikiater, sebab gangguan kepribadian itu penyakit. Andaikan kk belum punya dana untuk ke psikiater, saya sarankan kk bicara dengan keluarga dulu. Jelaskan tentang kemungkinan ini, dan minta dukungan mereka supaya kk juga tidak capek sendiri. Minta mereka agar tidak mengkritik suami secara frontal atau sengaja memicu emosinya. Bukan karena suami kk lebih dipentingkan, tapi karena dia butuh bantuan. Pertimbangkan untuk pindah rumah.

    Menghadapi anggota keluarga dengan gangguan kepribadian itu memang sulit, tapi bukannya mustahil. Butuh kesabaran ekstra memang, tapi kalau kk masih ingin mempertahankan pernikahan, maka dia prioritas kk.

    Oh iya maaf bertanya, umur brp kk dan suami? Apakah sebelum nikah, dia sudah menunjukkan ketidakwajaran? Apa pekerjaan kk dan suami? Sudah punya anak? Apakah kalian menikah karena MBA? Bukannya nuduh loh, hanya saja beberapa kenalan saya yang MBA biasanya menunjukkan gejala gangguan kepribadian setelah nikah... tapi ya umumnya cewek sih.

    Semoga membantu.
     
    StelaStela likes this.
  5. greget

    greget New Member

    umurnya justru lebih tua dari gue mba 7thn tapi entah knp dia tdk prn mau akrab sejak kami menikah, alasannya hanya karena dia tidak mau nanti dia baik malah dimanfaatkan keluarga gue pdhl sih keluarga gue gk begitu

    kami gk prn saling pakai bajunya hanya saja dia bilang baju yg dia belikan buat gue ya hanya buat gue gk boleh buat org lain
     
  6. greget

    greget New Member

    kami da 5thn nikah sdh punya putri trims ya sarannya mas atau mba?
    baca komen mas/mba agak sedikit lega
     
  7. greget

    greget New Member

    klo ke psikiater kayaknya g mungkin mba krn suami gue pasti mikir die itu gk orgil yaahh gk tau deh hehehe

    umur dia dikatakan da dewasa bgt ada yg bilang sih dia lagi puber kedua ya kelles umur kepala 3 msh puber hehe
     
  8. hahachi

    hahachi Active Member

    Sama2 mbak... Owh 5 taon ya, gini mbak ya mohon maaf sebelumnya.
    Sebaeknya kalo memang mbak dah gak tahan dengan suasananya, sebaiknya mbak ajak suami pindah deh, ngontrak jg gpp kan. kondisi kek gitu sulit dicairkan soalnya emang karakternya suamimu begitu dan ndak mudah dirubah. Saya yakin suasana banyak panasnya dari pada adem. Tp jangan buru2 sabar dl liat sikon, kalo mentog udah pindah aja.
     
  9. rikisibarani

    rikisibarani Well-Known Member

    Saya kira tadinya saling memakai baju bersama .. jadi suami risih, klu biasa baju dipakainya berdua, tapi dipakai lg sama iparnya .. Tapi klu bukan krn itu sih saya ngga ngerti sifatnya sist ...
     
  10. greget

    greget New Member

    prn sih wkt itu mau pindah tp dia bilang katanya takut gk cukup keuangan kami serba salah sih mas/mba tp klo begitu trus juga guenya bingung

    tp saran mas/mba yg sbelumnya gue mau coba deh :)
     
    hahachi likes this.
  11. greget

    greget New Member

    gk mba cuma itu juga kadang dia susah dimengerti kaya yg gue bilang diatas tadi kaya punya 2 kepribadaian klo lagi baik dia baik bgt klo lg jahat ya begitu
     
  12. hahachi

    hahachi Active Member

    Kalo lagi kolot suamimu, mbaknya gak perlu banyak mikir, kekepin aja udah sekolot apapun suamimu dan usahakan jangan balik emosi... Pokoknya kasih aja dah dilunakin, kalo udah ke elus saya pikir mlenyek juga dia. Dia begitu sebenernya karna terlalu kenceng mikir kebutuhan hidup dan terlalu takut kalo gak bisa nyucupin, padahal sebenernya keadaan gak separno seserem apa yang dia pikirkan. Dia butuh support mbak, dan suport terbaik ya lunaknya istri, sering2 saja kekepin suamimu. Kalo suasana adem coba ngobrolin apa yang dia ingini soal idup kedepan. . .
     
  13. greget

    greget New Member

    iya sih kadang dia bilang gitu, wah dgn adanya forum ini banyak yg kasih solusi trims bgt ya mas atau mba ya?
     
    rikisibarani likes this.
  14. StelaStela

    StelaStela Member

    bener tuh tanda-tanda dual kepribadian itu kaya ipar gw juga gitu, suka marah sama hal-hal yang sepele dan berlebihan bingits. Tapi laen waktu klo lagi anteng ya dia santei aja.
     
  15. Wulandary

    Wulandary Member

    Ngeriiiiiii
     
  16. Abdurrahman

    Abdurrahman Member

    Naaah ini nih bener ini soal pemberian, selama barang tersebut milik kamu, gak wajib minta izin suami yg penting dia tau, dia setuju atau tidak itu gak masalah asalkan dia tau, kecuali kalo milik suami (diamanahkan mengelola), harom memberikannya kepada siapapun termasuk keluargamu tanpa izin suami. Bahkan kamu gunakan untuk shodaqoh pun hukumnya adalah harom tanpa izin suami, dan pahala shodaqoh tersebut buat suami.

    Nambahin dikit aja yak, perempuan sebelum menikah itu hak Allah, Rasulullah dan orangtua berada diatas haknya. Setelah menikah hak orangtua berpindah ke suaminya. Selebihnya kamu ikutin saran mas hahachi. Dibicarain baik baik aja & cari jalan keluar secara kekeluargaan.
     
    greget and hahachi like this.
  17. greget

    greget New Member

    klo masalah sodaqoh sih itu dia yg meberi sendiri mas klo gue ya sebatas uang bulanan dia ksh kegue, apakah gue boleh bagi ortu gue? ya g uang sih paling barang atau makanan dan klo dia tau ya pasti dia marah lah g bolehin gue buat ngasih ke ortu gue

    klo itu gimana gue salah gk?
     
  18. Abdurrahman

    Abdurrahman Member

    Diliat akad-nya dulu. Kalo dia bener bener ngasih, misalnya gini: "Mamah, ini uang bulananan kamu 7.000.000 (misalnya)" maka ini termasuk dari nafkah suami yg mutawassith (sederhana). Maka jika seperti ini kelebihan dari uang 7.000.000 rupiah tersebut adalah milik kamu karena "akad" nya suami waktu memberikan itu adalah "ngasih". Kamu bebas mau membelanjakan sisa dari uang tersebut setelah nafkah nafkah wajib dari suami yg mutawassith telah terpenuhi. Asalkan suami mesti tahu, supaya mencegah keretakan rumah tangga.

    Akan tetapi kalau akad-nya diawal begini: "Mamah, tolong atur pengeluaran ya. Ini sebagian gaji aku 7.000.000 (misal)". Maka yg demikian ini akad-nya bukan memberi hak penuh, akan tetapi adalah "amanah" atas pengelolaan. Yg berarti jika kebutuhan pokok rumah tangga telah terpenuhi (hak istri), maka kelebihannya itu milik suami. Harom hukumnya membelanjakan kelebihan tersebut tanpa se-izinnya, walaupun itu untuk keperluan shodaqoh jariyah, membagi orangtua, saudara & lain lain tanpa izin suami.
     
  19. greget

    greget New Member

    Klo udah ksh jatah bulanan sih suami gk prn ngomong ini itu cuma ini buat lo
     
  20. Abdurrahman

    Abdurrahman Member

    Naah itu dia makanya diakurin yak antara suami & ibu kamu. Biar enak, kan menantu yg sering ngebagi orangtua & mertua cakep betul itu nanti rejekinya lapang aja dari mana mana ada. Bahkan Ulama menganjurkan agar suami memberi izin bagi istri yg ingin mengunjungi rumah orangtua, berbagi kelebihan rizqi kepada mereka & lain lain walaupun secara hukum suami berhak melarangnya.

    Pada zaman Nabi SAW, seorang sahabat Nabi berpesan kepada istrinya sebelum ia melakukan perjalanan jauh. Apa pesannya? Yaitu agar istrinya tidak keluar dari rumahnya. Saat sang suami sedang menempuh perjalanan tersebut, salah seorang saudara istrinya datang memberi tahu perihal keadaan ayah si istri yg sedang sakit, sekaligus meminta kedatangannya.

    Teringat pesan suaminya, si istri pun menolak untuk datang. Bahkan, hingga sang ayah meninggal dunia, ia tetap bersiteguh memegang pesan sang suami.

    Hal itu kemudian diadukan kepada Rasulullah SAW. Sambil tersenyum, Rasulullah SAW berkata kepada si istri, "Tahukah engkau dimana ayahmu sekarang? Sesungguhnya ia sekarang berada di surga dan dosa dosanya telah dihapuskan berkat ketaatan putrinya kepada suaminya".

    Apabila suami kamu memerintahkan kamu untuk memusuhi keluarga kamu, janganlah kamu ikuti perintahnya. Kenapa? Karena harom hukumnya mengikuti perintah suami yg bertentangan dengan perintah Allah dan Rasul-Nya. Akan tetapi apabila dia melarang kamu menggunakan uangnya untuk membantu ibu kamu, taatilah dia. Biarkan dengan sebab ketaatan kamu terhadapnya menjadi suatu hal yg akan membawa rahmat & ridho Allah buat kamu & ibu kamu.

    Jika suami sudah tidak bisa lagi dinasehati karena kebakhilan & kekikirannya, maka biarlah. Hal itu akan menjadi tanggung jawabnya dihadapan Allah SWT. Yg terpenting adalah apa? Kamu sudah melaksanakan kewajiban sebagai istri yg solehah, insya Allah akan membawa kebaikan bagi kamu & ibu kamu sekeluarga. Insya Allah.
     

Share This Page