Polidaktili

Discussion in 'Ruang Curhat' started by suleamanchand, 16 June 2017.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. suleamanchand

    suleamanchand Active Member

    Adakah disini yang juga memiliki polidaktili ? kalau ada mari berbagi kisah !!
     
  2. Hai hai hai . Km polidaktili ? Gpp ngga usah rendah diri . Ttp semangat , jgn dengerin orang yg bully km dan Berdoa sm Allah ya . Di balik kekurangan pasti Allah kasih Kelebihan . Jgn minder. Buktiin km berprestasi dan berilah prestasi agar orang2 yg bully km pada terbelalak . Jgn sedih ,jgn minder ya :) . Ttp semangat!
     
  3. suleamanchand

    suleamanchand Active Member

    Terimakasih motivasinya...
    Tp ga ada yg pernah bully, dan ga ada yang brani bully gue.:D:D:D

    Lg pula polidaktili cuma di kaki jd cuma orang trtntu ya tau..
     
  4. Jadi kemana2 km make sepatu ya ?
     
  5. Fathiya

    Fathiya Well-Known Member

    critain dong kisahnya,,,
     
  6. suleamanchand

    suleamanchand Active Member

    ngga pakai sepatu, malah lebih nyaman pakai sandal terbuka, lebih adem. soalnya kalau ga di lihat secara teliti, orang orang juga gak tau kalau saya memiliki polidaktili. hahahaha
     
  7. suleamanchand

    suleamanchand Active Member

    ceritaiin dimananya ya ?? kalau pengalaman bully sih ga ada. Kayaknya orang-orang sekitar saya pada ngerti dan juga takut. Karena banyak perkataan yang berseliweran dari orang tua dulu. "Kalau kita mengejek atau membuat sakit hati seseorang akan kekurangannya, maka bisa saja suatu saat kita akan mendapatkan hal yang sama, jika tidak pada kita, maka pada keturunan kita."

    ya paling yang kadang bikin lucu dan kadang bikin jengkel itu ketika menghadapi anak-anak yang kepo-nya minta ampun.
    Lucunya tuh sering kejadian kalau waktu shalat ke mesjid satu dan mesjid lainnya, trus shalatnya berdeketan sama anak kecil, ada yang terus lihatin dan ada juga yang takut. Dia sampai habis shalat pun terus di perhatiin.

    Ditambah keponya anak-anak itu sering bertanya, "kenapa itu kak ? kenapa itu om ?" ( gue jawab dalam hati, emangnya sudah setua itu di panggil om, ponakan juga bukan,:D:D ) bertubi-tubi tuh pertanyaan yang mereka lontarkan. Dan jawaban gue pun walaupun bohong, tapi terasa masuk akal buat anak kecil yang polos, dan mereka percaya begitu saja.

    Dan yang paling jengkel itu ketika lagi istirahat santai-santai, kemudian ada anak yang baru tahu, terus mereka kasih tahu lagi teman-temannya. Dan disitulah anak anak mulai mendekat seolah matanya sigap siap untuk menerkam mangsa. Hilang satu anak, muncul lagi satu anak. terus bilang sama orang tuanya.. Dan orang tuanya hanya tersenyum... Rasanya pengen tuh ceburin satu-satu anak-anak itu ke kolam ikan.. :D:D:D:D:D:D


    Yang mungkin mereka banyak tertarik juga kayaknya,, soalnya polidaktili yang saya miliki ini unik. bukan jumlah jarinya yang bertambah, tetapi cuma jumlah kuku kakinya saja yang bertambah di bagian telunjuk kaki, jadi bentuknya kayak HATI. atau kayak sendok penggorengan,, ( bisa lah bayangin sendiri ):D:D
     
  8. juzie

    juzie Well-Known Member

    punya adek junior cantik yg ngalamin itu sih, jadi jarinya tuh kayak ada dua jari hampir menyatu gitu. ga dibully sih cuma pertama liat ya pasti heran dan penasaran jg pengen liat detailnya gmn. yg penting ga mengganggu sih dan bukan penyakit gmn" jg ya
     
  9. suleamanchand

    suleamanchand Active Member

    nah yang kadang bikin risih itu ketika orang lain penasaran,,, hahaha
    itu ada keturunan ga dari orang tuanya ?
     
  10. juzie

    juzie Well-Known Member

    ahihihihi iya awalnya emng risih ya, tp klo teman"nya yg udah tau dan udah sering liat jadi biasa aja
     
  11. juzie

    juzie Well-Known Member

    ga tau sih itu keturunan atau bukan, tp kayaknya itu krn gangguan perkembangan tulang kali ya waktu di kandungan.
    kamu sendiri punya keluarga yg seperti itu kah? klo ada ya kmungkinan ada faktor keturunan juga
     
  12. suleamanchand

    suleamanchand Active Member

    Ga ada.. Jd sy orang pertama dikeluarga yg mengalami polidaktili.. Jadi kemungkinan 50% dapat menurunkan gen yg sama.
     

Share This Page