Resign di Saat New Normal (Bego atau Oke-Oke Aja?)

Discussion in 'Ruang Curhat' started by lunaya, 2 July 2020.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. lunaya

    lunaya Member

    Halo

    disini gue bermaksud untuk minta saran
    dan juga masukan
    Tapi dengan cara yang SOPAN & SALING MENGHARGAI masing - masing pendapat ya :emoji_bow:

    Jadi baca pelan-pelan dan tolong banget untuk tidak judgemental, okey :emoji_grin:


    gue mau cerita tentang keputusan gue untuk tidak memperpanjang kontrak kerja gue
    alias resign di tengah wabah pandemi yang mulai masuk masa transisi new normal.
    dengan status masih dalam mencari kerja juga.
    tapi gue bener2 keluar di akhir bulan Juli nanti. bukan sekarang ini atau bukan bulan lalu juga

    gue tau keputusan gue ini terlalu dan bahkan sangat beresiko
    terlebih gue resign dengan kondisi keuangan negara beserta perusahaan swasta di dalamnya lagi kacau balau.
    kemungkinan untuk bisa dapat kerja lagi juga bakal makan waktu yang cukup lama

    gue juga paham banget dengan keputusan gue ini gue bakalan di judge orang2 yang belum dapat kerja
    dengan sebutan "kurang bersyukur".
    karena gue keluar dari pekerjaan gue setelah setahun lamanya, dalam kondisi banyak (banget) orang - orang masih butuh pekerjaan di luar sana.

    tapi gue resign juga bukan tanpa alasan
    gue milih untuk berhenti karena gue merasa pekerjaan yg selama ini gue jalani kurang cocok dengan passion gue pribadi.

    rencana gue resign ini juga udah dari lama gue pikirin, bahkan sebelum ada pandemi wabah corona.
    dan dari awal gue berencana untuk kerja di perusahaan itu hanya untuk 1 tahun.

    belum lagi, kondisi lingkungan kantor yang menurut gue kurang mendukung
    mulai dari koordinasinya yang sering banget miss komunikasi, obsesi rekan kerja, atasan yang kadang sering jadiin gue samsak disaat dia lg bete, dan juga gue pribadi kurang punya daya untuk berdiskusi, berdebat maupun beropini di tempat ini. Karena gue karyawan yang paling kecil, baik dari segi umur maupun dari segi pengalaman. Jadi mereka sering meremehkan atau merendahkan gue.

    jadi bagi gue setahun udah sangat cukup.
    awalnya gue mikir untuk ga baper, ga perduliin apapun kata dan perilaku orang2 di kantor gue ini. Tetap kerja dan hantam terus semua apa kata dan perilaku mereka.
    tapi makin lama, gue makin gatahan dan makin bikin gue kepikiran ga karuan
    gue jadi kena Anxiety Disorder, Jadi Susah Tidur Kadang

    Sebelum gue bener2 resign, gue cerita ke bokap (hal penting apapun di hidup gue pasti gue diskusiin dulu ke bokap, entah gimanapun hasil keputusan gue akhirnya nanti, yang penting gue wajib untuk cerita ke orang tua gue biar mereka juga ga kaget trus misuh2 panik) dan bokap sendiri agak kurang setuju dengan keputusan gue.

    meskipun dia mempercayakan segala keputusan ke gue, karena menurut dia gue lebih paham dengan kondisi pekerjaan gue sebenrnya. Tapi dia takut, di tengah pandemi seperti ini gue gabisa dapet duit yang cukup untuk memenuhi kebutuhan gue sendiri.

    gue maklumin semua ke-khawatiran orang - orang di sekitar gue.
    karena menurut gue itu wajar banget, di tengah kondisi seperti ini

    tapi di sisi lain gue juga pingin, bisa di dukung untuk keputusan gue yang sangat beresiko ini
    meskipun nanti di awal perdebatan gue bakal di kasih kritik macam2. Tapi gue juga pingin di dukung untuk bisa menemukan tempat yang lebih baik, supaya gue bisa kerja dengan nyaman dan aman.

    dan sebelum resign, gue juga udh sempet nyisihin uang untuk persediaan hidup selama gue masih cari kerja alias nganggur. Jadi gue bener2 ga membabi buta banget dalam menghadapi semua ini

    apalagi gue masih liat beberapa dari teman2 gue masih bisa dapat kerja bahkan di telfon untuk interview di dalam kondisi pandemi kayak gini, itulah mengapa gue PD untuk memutuskan resign dari perusahaan gue sekarang.


    itu aja yang lagi jadi pikiran utama gue selama ini yang pingin banget gue tumpahin
    kalau emang lu ada saran atau kritik, gue terima dengan sepenuh hati
    selama semua saran dan kritik itu SOPAN :emoji_grin:

    Gue cuma butuh ditenangin dan di beri support ditengah keputusan gue yang (emang rada tolol) ini

    Thank You~
     
  2. juzie

    juzie Well-Known Member

    Apapun keputusanmu km harus kuat
    Mmg pandemi ini mmbawa dampak perekonomian, atau mungkin perhitungkan gmn klo resignnya saat sikon udah mulai aman biar km jg lbh mudah nanti dpt kerjanya
     
  3. lunaya

    lunaya Member


    Thank you untuk supportnya :emoji_hugging:
    awalnya gue berencana untuk resign kayak gt, keluar setelah ada kepastian kondisi keuangan yang lebih baik
    cuma makin lama gue sadar kapasitas gue udh ga mampu kerja disana.

    tapi thank you so much buat sarannya.
    semoga keputusan gue bisa membuahkan hasil yang sepadan di masa depan
     
  4. Tujuh

    Tujuh Member

    Garis besar cerita nya sih karena gak betah ya...

    Menurut gw sih dimanapun lingkungan kerja gak ada yg enak seperti mau di hati.
    Walaupun nanti dapat kerja di tempat lain, pasti ada aja alasan yg bikin gak betah.

    Pikir 100x lagi sebelum resign, kecuali memang situ punya skill yg expert , malahan situ yg dilamar perusahaan.
     
  5. ramdhan_ramzie

    ramdhan_ramzie Active Member

    sebenernya aye juga banyak klo dunia kerja emang kerad, wkwk. cuma mau mensupport lu lu aja, semoga dapet segera menemukan kerja yang cocok dengan passion lu. semoga klo udah cocok jadi besar bisnis atau usahanya, terus bisa merekrut itu orang orang banyak dah, ya kek menciptakan lingkungan usaha yang sesuai dengan apa yang lu rasain kurang dari kerja itu sendiri. :)
     
  6. UsefullGirl

    UsefullGirl New Member

    Aku jadi mau ngobrol sama kamu. Aku lagi di posisi bingung bgt kayak gitu. Karena wabah ini aku juga jadi percuma ke kantor karena yg aku dapetin hanya capek (fyi gaji aku setengah dan perusahaan aku ga menuhin standar umk).
    Keputusan kamu ya ada di kamu. Menurutku kalau kamu ga ada tanggungan apapun ya aku pikir sebaiknya resign. Kalau kamu ada tanggungan bisa dipersabar lagi hasrat ingin resignnya.
     
  7. lunaya

    lunaya Member



    Gue setuju sama pendapat lu, karena dimanapun tempat kita kerja pasti dan sangat pasti kita akan selalu ketemu
    dengan orang - orang dan kondisi yang bermasalah. Mau itu masalah baru ataupun masalah lama, tapi yang jelas masalah pasti selalu ada, dan kenyamanan tempat kerja gaakan pernah bisa ditemuin.


    Seperti yang lu bilang jg, kalau ada skill yang expert pasti bakalan sangat membantu gue dan malah org2 lebih tergiur utk ngerekrut gue tanpa partimbangan apapun.
    Tapi menurut gue pribadi, setiap orang punya kapasitas dan kemampuan expertnya masing - masing. dan di tempat gue ini, yg gue rasain, skill dan kapasitas gue kurang cukup memuaskan untuk kompetensi yang mereka inginkan, sangking perfeksionisnya orang kantor. Gue jg jadi kurang bisa fokus dengan apa yg gue kerjakan, karena mereka lebih banyak menuntut dan membandingkan. Jadi untuk melakukan sebuah tugas (yang sebenernya sangat ringan) butuh effort yang 2x lebih besar.
     
  8. lunaya

    lunaya Member



    Amiiin, thank you so much buat support dan doa baiknya :emoji_bow: semoga doa baiknya juga berbalik ke elu ya:emoji_grin:
    Semoga gue dikasih kesempatan untuk bisa membuka bisnis dgn usaha sendiri & menciptakan lingkungan kerja yang jauh lebih sehat dan kompetitif
     
  9. lunaya

    lunaya Member


    ayok, kita diskusi panjang lebar lebih jauh lagi, biar bisa sharing banyak opini dan pandangan :emoji_grin:
    Lucky me, aku belum punya tanggungan yang berat selain diri aku sendiri, hehe. Nyokap masih kerja
    jadi menurut gue, selama masih ada kesempatan untuk gue pindah - pindah kerja nyari pengalaman dan nyari tempat yg bikin aku stay lama (ditambah masing lajang pula) jadi aku putusin utk ambil resiko sedini mungkin .
    And thank you so much utk pandangan positif nya :emoji_bow: it means a lot
     
  10. @lunaya "gue juga paham banget dengan keputusan gue ini gue bakalan di judge orang2 yang belum dapat kerja
    dengan sebutan "kurang bersyukur". karena gue keluar dari pekerjaan gue setelah setahun lamanya, dalam kondisi banyak (banget) orang - orang masih butuh pekerjaan di luar sana.

    tapi gue resign juga bukan tanpa alasan. gue milih untuk berhenti karena gue merasa pekerjaan yg selama ini gue jalani kurang cocok dengan passion gue pribadi."


    1.Menghukum org lain pake kondisi sendiri yg lbh buruk menurut gue jatohnya soal dengki. “Misery needs companionship”, pepatah ini. Menyeret org lain krn ga mau ngerasa bad luck sendiri.

    2.Digurui/dituntut mengobjekkan kondisi susah org lain spy bisa bersyukur juga adalah kejam. (Kejam ke org yg diobjekkan).

    3.(Bagus lo ga cm ngomong soal passion tp juga alesan2 lain yg lbh substansial). Entah keputusan lo bener atau ga bukan concern gue, yg gue garisbawahi perasaan dan pengalaman lo adalah valid. Ga usah diinvalidasi cm demi menjalani hidup lo dgn perasaan bersalah, demi memupuk prasangka sm diri sendiri. Lo ga perlu menyerang diri lo spy org lain berasa adil. Lo tau bahwa lo bukan org jahat hanya krn melepas pekerjaan utk jalan lo yg lain, (yg sekali lagi, gue ga peduli soal keputusan lo tepat atau ga).

     

Share This Page