S2 atau ga?

Discussion in 'Ruang Curhat' started by suciamirahhh, 28 March 2018.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. suciamirahhh

    suciamirahhh Member

    bingung banget, pengen lanjut s2 atau ga?
    kata mama gw, ga usah ntar kalo s2 banyak cwo merasa minder sama kmu dan ga ada yg berani deketin km.
    dia jga blang ga usah terlalu banyak belajar, nikmati aja hidupmu
    di satu sisi ada benernya jga, gw takut lanjut, takut terlalu fokus kuliah sampe lupa pikirin pendamping hidup, bisa jadi perawan tua. di sisi lain gw pengen lanjut spaya bisa jadi dosen.. menurut kalian gimana?
     
  2. hana pusparini

    hana pusparini Active Member

    ah ga kok, buktinya teman kuliahku menikah habis itu dia lanjutkan s2 malah di semangati sama suami dan keluarganya. Intinya bukan masalah minder, otak mudan tenaga mu masih mampu ga untuk melanjutkan kuliah, kalau masih mampu lanjutkan saja, tapi kalau fisik dan ekonomi mu ga mampu ga usah lanjutkan. Aku aja mau lanjutkan cuma ga ada uang dan ga mampu karena syaratnya tinggi kalau lanjutkan kuliah.
     
    suciamirahhh likes this.
  3. Soni

    Soni Member

    Wah wah kaya iklan ya sis hehe,menurut saya jika ada kesempatan,biaya dan masih semangat ada baiknya lanjut s2,untuk urusan pendamping kayaknya enggak deh kalo minder2 gitu,toh nantinya kamu juga banyak bergaul dan bersosialisasi sama mahasiswa s2,asdos atau dosen2 yang juga belum nikah,jadi gak ada masalah,saya juga pengen s2 tapi udah sibuk kerja sama biaya yang gak sedikit
    Jadi saya vote untuk lanjut s2 hehe
     
    suciamirahhh likes this.
  4. Me chan

    Me chan Member

    Ga apa2 say lanjut S2 banyak ko kaya contoh nya guru2 yang saya kenal mereka tetep nikah pas abis nikah lanjut S2 .
    Kalau itu si masalah komunikasi aja sama pasangan nantinya..
    Ya kalau kita ber ilmu biasa saja merendah, siapa tau jodoh sma S2 tapi ya kalau nggak ya balik lagi kodrat wanita..
    Ilmu itu penting apalagi untuk wanita yang akan jadi ibu dan mendidik anak kelak.
     
    suciamirahhh and Soni like this.
  5. AnotherName

    AnotherName Member

    Saya sebagai cowok malah seneng kalo punya istri S2, ya anggep aja minimal 30% laki2 seperti saya
     
    suciamirahhh likes this.
  6. Anbu

    Anbu Member

    Pendidikan itu penting, jika ada kesempatan untuk lanjut S2, ya lanjut aja, jodoh sudah ada yang ngatur......
     
    suciamirahhh likes this.
  7. juzie

    juzie Well-Known Member

    d situ kliatan kualitasnya cowo sist, klo dia minder punya pasangan lulusan S2 ya berarti emng kualitasnya di bawah
     
    suciamirahhh likes this.
  8. kuro

    kuro Active Member

    S2 aja mba. Jodoh sudah ada yang atur.
     
    suciamirahhh likes this.
  9. Shadow

    Shadow Well-Known Member

    Maaf, saya cuma penasaran... Bukan mau melawan kodrat atau apapun...

    Maksudnya mendidik anak itu, jadi ibu rumah tangga(?) Kalau gitu para wanita ga perlu sekolah tinggi2 dong? Kalau akhirnya cuma ngurus anak di rumah...

    Saya tanya karena penasaran, please jgn ada yg marah :emoji_cry:
     
  10. kuro

    kuro Active Member

    Memang benar sih. Cewek sekolah tinggi2 . Mw apa pun gelar nya tetap urus anak , suami dan dapur. Cuma kan itu lebih ke komunikasi aja ya sama suami. Kesepakatan nya gimana.

    Lagi pula gak rugi kok. Ibu yang berpendidikan tinggi tentu punya wawasan yang luas yang bisa di berikan pada anak nya. Jadi bisa di katakan mendidik generasi.
     
    C. Kris, Shadow and Soni like this.
  11. Shadow

    Shadow Well-Known Member

    Oh, begitu ya... Ibu yg berwawasan luas bisa membuat anak berwawasan luas juga. Jadi para wanita memang butuh untuk sekolah tinggi. Makasih udah jawab :)
     
    C. Kris likes this.
  12. Shadow

    Shadow Well-Known Member

    Jadi lupa kasih masukan buat tread ini...

    Setelah diberi pencerahan oleh kuro dan komen2 di atas. Saya sarankan lanjut s2. Banyak juga kok cowok2 yg s2 jadi jgn takut ga dapet jodoh.


    Dan ucapan mama kamu:


    Banyak cowok... Berarti bukan semua cowok. Pasti bakal tetap ada kok cowok yg ngedeketin kamu :)

    Boleh banyak belajar... Tapi jangan lupakan kesenangan hidup. Harus seimbang...
     
  13. Mantafff Haha!

    Mantafff Haha! New Member

    Anggep kategori yg diperlukan adlh pasangan yg percaya diri dgn value-nya. Jadi kalo minder itu udh pasti ga mutu. Lagian seringkali bukan minder tapi inferior. Diskusi sm nyokap: lo menolak cowok yg mengidap inferiority complex. Alergi sm cewek yg pendidikannya tinggi, yg lbh sukses, yg lbh pinter, krn ga nyaman sm dirinya sendiri, krn dia butuh cewek abal2 atau diabal2in utk membuat dirinya berasa besar.

    Jadi lo tetep sekolah tinggi2 kalo msh pengen, gaul tetep oke, dpt ilmu banyak2 ga cuma dr sekolah, biar gampang tebang pilih cowok2 bermutu utk pasangan. Cowok yg volume otaknya gede, kualitas mentalnya jempolan, yg bareng dia justru memaksimalkan apa yg terbaik dari diri lo, dan sebaliknya.
     
    Shadow likes this.

Share This Page