Sedih merasa di rendahkan

Discussion in 'Ruang Curhat' started by sailormoon angel, 20 November 2019.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Hay teman2 curhat.. aku sedikit mau meluapkan keluh kesahku..
    Jadi gini, aku sdh menikah dan aku tinggal di belakang rumah mertua ku. Nah depan pintu keluar rumah ku sekitar jarak satu setengah meter itu pintu dapur rumah mertua ku (jadi itu sekalian terasku)..
    Suamiku punya adik bungsu cowok dan dia kaya (sebut aja doni). Sedangkan suamiku org yg sangat sederhana, punya motor butut knalpot bocor dan soknya yg sdh habis dan rata2 semua isi dirumahku pemberian bekas barang2 mertua, kakak ipar dan tetangga yg tidak terpakai lagi (misal lemari makan, TV, Kasur). kami pun tinggal di rumah yg didirikan oleh almarhum papa mertua ku yg memang dia berikan untuk suami ku. Rumah kami lumayan bagus dan luas seperti perumahan type 36, tp belum di lantai keramik. Nah jadi adiknya doni ini dia punya usaha dan memang kaya, tp dia punya sifat yg pelit kikir dan perhitungan.. jd mertua ku rumah nya 2 tingkat, semenjak papa mertua meniggal rumahnya yg di atas terbengkalai, jd si bungsu ini mau ambil bagian rumah mertuaku untuk dijadikan nya tempat usaha. Pdahal kemarin sudah ambil sebagian rumah mertuaku yg di bawah, alih2 katanya mau bikin gallery, dan merambat juga yg di atas.
    Jd inti permasalahannya, ibu mertua ku sama adik bungsunya ini suka tarok2 barang2 rongsok di depan rumah ku misal baskom2 isi sendal2 bekas, kaleng2, ember, kuali, kayu2, dll termasuk mesin cuci yg sdh tidak terpakai, padahal di depan rumahku sdh ada mesin cuci yg dipakai si doni dan mertuaku, karena memang kamar mandinya doni dan mertuaku agak sempit.
    Aku dan suami merasa sangat sedih, ya walaupun itu memang rumah mertuaku. Jadi kemarin lusa kami coba bersihkan, kami tarok barang2 rongsok di samping ujung dekat bedeng nya mertuaku, karena di situ memang tempat kandang ayam yg tdk digunakan dan tempat tarok brg2 bekas juga. Dan saya sgt senang depan rumah kami jadi bersih.. kadang aku dan suami malu kalau ada tamu temannya suami dan temanku berkunjung.. tp barusan tadi si doni ini tarok pintu bekas tak terpakai di depan rumah kami, tepat menutupi jendela rumah. karena memang si doni lagi renovasi rumah mertuaku yg di atas buat usaha nya tadi. Padahal bisa aja dia tarok di dekat kandang ayam td, jaraknya juga gak jauh sekitar 8 meter dr rumahku
    Menurut kalian aku dan suami harus bagaimana.. kami merasa sama sekali tidak dihargai oleh mereka.. apa nasib si miskin memang seperti ini? Ataukah kami yg tidak tau diri? aku hanya bisa bersabar dan berharap semoga Tuhan segera mengangkat derajat saya dan suami biar kami bisa bangun dan punya rumah lain. Sama sekali aku dan suami gak pengen rumah pemberian ini, kami pengen mandiri agar mereka tau bahwa kami mampu.. tp nyatanya untuk sewa pun kami gak mampu.. terima kasih teman2 yg sudah bersedia membaca cerpen ku ini
     
    Niyaaat likes this.
  2. Shadow

    Shadow Well-Known Member

    Apa pernah kasih tau doni dan mertua kalau mengganggu karena taruh barang depan rumah?
     
  3. Niyaaat

    Niyaaat Active Member

    Ngeselin yaa...
    Betul, apa sudah pernah dibicarakan klo tidak dgn doni, mungkin lewat mertua kamu saja dlu.. singgung masalah ini. Secara ringan saja dulu.. cobain
     
    Shadow likes this.

Share This Page