sendirian kesepian

Discussion in 'Ruang Curhat' started by Taromilk, 14 May 2020.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Taromilk

    Taromilk Member

    rasanya kemanapun aku pergi aku selalu sendiri, aku pengen banget bisa punya temen banyak kayak temen2 lainnya , tapi aku gak bisa bersosialisasi dan gampang ngerasa gak nyaman.

    aku udah sering pindah sekolah tapi rasanya semua sama aja karena aku yang seperti ini.

    apa ada jalan buat brubah? dimana aku bisa seperti yang lain. ya aku bersyukur sih sama temen2 ku skrg walau sedikit tapi aku juga ingin memiliki banyakk teman lagi kayak yang lain dan menikmati masa muda.

    tapi apa daya aku orangnya begini terus kayak jarang bgt ngomong , soalnya aku selalu ngerasa gak nyaman kalo ngobrol sama orang baru ato gak dket ato bnyk orang.

    kalo misalnya ke psikolog bis agak ya kira2 ubah sikap yg muram tertutup gaada temen jadi outgoing extrovert?

    aku udh coba loh sendiri, berusaha tapi tetep aja sama ahahah..
     
  2. ramdhan_ramzie

    ramdhan_ramzie Active Member

    sebenernya bisa kalau belajar buat ngomong, tinggal menyesuaikan aja sii. Terutama ketika ada orang banyak. karna itu kek penting banget bisa masuk ke percakapannya. Aku sendiri juga introvert, tapi alhamdulillah bisa dipertemukan sama orang yang baik dan penuh didikan untuk bisa bergaul dan beradaptasi. Intinya kek kamu aja bersikap gimana ke sahabat paling dekat. Sahabat yang deket kan biasanya klo ngomong kasar pun gpp, karna ya itulah namanya sahabat pasti ya tau dirimu sebenernya. Kalau introvert biasanya ya gitu, sedikit sahabat, tapi erat banget persahabatannya biasanya. Sampai hal paling kecil bisa dibicarakan.
     
    Taromilk likes this.
  3. Tujuh

    Tujuh Member

    1. Memberi
    2. Hindari konflik
    3. Pendengar yg baik


    3 hal yg membuat kamu akan seperti magnet, akan di tempel terus.
     
    Taromilk likes this.
  4. Taromilk

    Taromilk Member

    iya bener bgt kak, dikit temen tapi erat sih ya.. cuman kadang kalo di tempat baru susah banget menyesuaikannya kayak ansos gitu padahal aku udh berusaha tapi selalu rasanya kayak gak diterima sama lingkungan karena aku kaku dll pdhl udh berusaha
     
  5. KodokTerbang

    KodokTerbang Active Member

    Kalo nggak salah inget, elu pernah blg kan ya kalo lg studi di LN?
    Bs jd krn pengaruh perbedaan budaya jg kali, jd agak susah cari temen. Ada coba ikut komunitas gitu?

    Soal psikolog buat berubah, gw nggak yakin they work like that. Lagian menurut gw the best tetep be yourself aja sih. Percaya deh, kalo lu maksain diri utk menjadi org yg bukan diri lu, ntr ujung2nya lu sendiri yg nggak nyaman dan stress sendiri. Krn dulu gw pernah gitu jg.

    Intinya tetep cari lagi aja sis~. Elu pasti dapet, bisa jd di tempat yg nggak terduga. Share aja, gw pernah dpt temen gr2 pernah naik 1 busway bareng, akrab sampe skrg, wkwk. Semangat sis~~
     
  6. Taromilk

    Taromilk Member

    iyaa kyknya sih gitu, di tambah aku emg ga jago dalam hal sosialisasi jadi pengaruh besar kan, tapi yah aku berusaha lg aja, kalau udh jodoh tmenan sm org mungkin bisa.
     
  7. @Taromilk "apa ada jalan buat brubah? dimana aku bisa seperti yang lain. ya aku bersyukur sih sama temen2 ku skrg walau sedikit tapi aku juga ingin memiliki banyakk teman lagi kayak yang lain dan menikmati masa muda.

    kalo misalnya ke psikolog bisa gak ya kira2 ubah sikap yg muram tertutup gaada temen jadi outgoing extrovert?"



    Gak jarang org2 memangkas lingkar pertemanan mrk jadi lbh kecil. Cutting down temen2 yg fun tp beracun, negatif, dsb. Tapi iya wajar pengen banyak temen krn asik. Cuman emg ga baik memaksa karakter bawaan lahir utk berubah instan. Utk lo mungkin yg paling penting memaksimalkan kualitas temenan, bukan kuantitasnya (jumlahnya). Jangan terlalu keras sm diri sendiri.


    Kalo pengen diskusi sm psikolog ya ga apa2. Tugas mrk setau gue bukan mengubah karakter intrinsik kepribadian. Beda sih antara tipe kepribadian & gangguan kepribadian. Mungkin mrk memetakan persoalan lo dulu. Kalo ga gmn2, ngebantu meng-highlight kualitas diri lo spy lo embrace & develop hakikatnya. Kalo kasus berat evaluasi psikiater, cth gangguan kepribadian avoidant, social phobia, social anxiety, gangguan schizoid, dll. Banyak ciri gangguan2 itu yg sering disalahartikan sbg ciri introvert, pdhal ga. Baru entar evaluasi fisiologi, tindakan2 variabel psikoterapi, dst. Setau gue doang… (sbg bukan pakar sama sekali).


    Sama satu lagi: agorafobia. Umumnya org ngertinya agorafobia itu anti-sosial yg fobia dunia diluar ruangnya. Itu implikasi. Kompleks bgt rupanya—agorafobia sebenernya takut berlebih ada dlm situasi dimana jalan keluar mungkin ga dpt ditemukan atau pertolongan ga tersedia kalo2 keadaan diluar kendali pribadi.

     

Share This Page