seperti tidak memiliki keluarga

Discussion in 'Ruang Curhat' started by jack, 27 April 2015.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. jack

    jack New Member

    sebenernya agak rumit, dan sebenernya gue binngung juga harus mulai dari mana, mungkin lu pada bakal sedikit binggung dengan gaya cerita gue yang blak-blakan, oke gue saranin kalian sambil ngopi dan ngerokok sembari denger cerita gue, santai aja bro ini cuma share doang kok hahaha..

    latar belakang gue, gue anak laki-laki di keluarga gue, gue dua bersodara dan gue anak pertama, dan gue paling sayang sama ade gue, dan yang pasti gue juga punya orangtua baik ibu atau bapak, dan jika orang bilang orang tua adalah pegangan dalam hidup anaknya, justru gue kebalikan nya, ya mungkin ini karena cara didik orang tua gue yang agak berbeda dengan cara diidik orang tua lain, ya karena cara didik orang tua gue seperti cara didik militer yang keras, mereka tidak dapat membedakan mana yang pantas maupun yang tidak pantas, kalo kata mereka pas gue tanya " kenapa sih harus mendidik say adengan cara seperti ini", lalu mereka menjawab " kami mendidik kamu seperti ini agar kamu kuat dan gak kaget kalo berjuang hidup di luar sana".
    intinya sih bagus tujuan orang tua gue, ya jujur aja sih emang orang tua gue dua2 aja memang menjalani hidup yang susah dan pahit pas mudanya, nah tapi kan apakah cara seperti itu harus diterapkan juga sama gue, orang tua gue mah didik keras bukan keras lagi bro, setiap gue salah, yang namanya kedua tangan bokap gue udah pasti mendarat di pipi gue tuh, nah kalo nyokap gue sih maen nya gak fisik tapi batin, bahkan baik nyokap gue ngak ragu untuk berkata " saya menyesal telah melahirkan kamu". sebenernya sih setiap permasalahan di keluarga gue sih masalahnya sepeleh tapi selalu di besar besarkan, udah gitu hukum mereka itu hanya berlaku untuk gue, misalnya pas gue makan sembarangan di kamar terus sampahnya lupa gue buang, gue selalu di hajar abis2 tu sam ortu gue, itu yg namanya sampah langsung di masukin kemulut gue, tapi giliranpas nyokap gue makan terus sampahnya sembarangan dan pas nyokap gue ngerokok terus abunya kemana mana mana mau mereka gue salahin, malah justru merka bilang kayak gini"ini kan rumah kami bukan rumah kamu", dan yg paling gue gak suka dari nyokap ato bokap gue, merka itu selalu membandingkan gue dengan anak-anak yg lainya, gue harus seperti anak si A lah, gue harus seperti anak si B lah, mereka itu selalu melihat anak orang lain dari satu sudut pandang doang ( yang bagusnya doang ), ya mungkin orang tua gue emang gak bisa menerima gue apa adanya ato emang gue yang gak bisa jadi seperti apa yang mereka mau.
    gue sebenernya udah capek hidup ama mereka, gue capek dengan cara didik mereka. karena cara didik mereka membuat gue perlahan benci sama mereka, meskipun dalm hati gue sayang banget sama mereka, namun mereka mengagap gue anak yang gak sayang keluarga ato anak yang gak bisa balas budi. ya sekarang gini gimana gue mau sayang sama mereka jika mereka gue mendidik gue dengan cara seperti itu, jujur gue udah sakit hati atas apa yang di lakukan nyokap sama bokap gue, mereka selalu mengangap gue sebagai anak yg tidak berguna istilahnya seperti benalu, rasa saki yg mereka ciptakan baik fisik ato pun batin udah merusak diri gue. bahkan kata kata yang selalu keluar dari mulut mereka seperti " anjing, bangsat, binatang, taii, setan udah sering menemani hidup gue, bahkan orang tua gue ampe ngeludahin muka gue, sebenarnya gue agak sedih juga, gue sih udah biasa kyak gini.. udah makanan tiap hari, gue sih penget minggat dari rumah soalnya kenapa, jika orang lain mengagap rumah sebagai tempat paling aman, justru gue sebaliknya, gue merasa terancam setiap berada dirumah. itu makanya kenapa gue suka keluyaran malem2, main kerumah temen gak inget waktu. ya karena setiap gue di rumah batin ama fisik gue serasa ancur. tapi yg gue takutin cuma satu, bagaimana jika itu terjadi sama adek gue, karena gue gak pengen apa yg gue rasain harus ade gue rasain juga, karena orang tua gua gak pernah tau dampak dari hasil didikan nya yang ala militer itu. karena tiap psikologis seorang berbeda - beda, ada yang kuat ada yang lemah.

    ampe pernah gue konsultasi ke psikotes dan pas itu dia ngasih gambar ke gue, gambarnya gambar2 abstrak gitu, ada delapan gambar dan gue haru jelasin apa yang gue liat di tiap gambar2 tersebut dan terakhir gue di suruh gambar cewe dengan bebas, setelah gue lakuin kata kata dia, terus dia memberi penafsiran seperti ini, bahwa gue harus memiliki pegangan dalam hidup, dan dia bilang gue gak bisa menerima apa adanya diri gue sekarang ini.

    sekian itu cerita dari gue..., ya mungkin lain kali ade gue yg bakal cerita hihihi
    terima kasih
     

Share This Page