tidak ada yg mengerti....durhaka?

Discussion in 'Ruang Curhat' started by Taromilk, 10 February 2019.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Taromilk

    Taromilk Member

    sekarang aku baru saja meluapkan air mata, entah kenapa akhir2 ini sering nangis, seminggu bisa 3x ato lebih dan itu nangisnya bener2 kyk orgil gt..
    setiap kali aku nangis itu karena permasalahan ortu yang gak ngertiin aku, dan aku juga gabisa mencapai dengan apa yang mereka mau.

    tadi aku ributin soal aku dulu di bully, aku dulu waktu smp pernah semacam di bully verbal ya, satu kelas gitu karena suaraku lah dan kdg suka nyindir aku tiap kali aku baca di depan kelas , jadi bikin aku gak pd..

    terus aku ribut soal itu, alasan aku pindah sekolah pas SMA karena hal itu, karena aku takut nanti SMA kalo aku ga sekelas sama temen2 yg deket sama aku, malahan sekelas sama anak2 yg kayak gitu.
    taulah, jugaan temen2 deket disana ada beberapa yang toxic.
    jadi aku pindah ke sekolah baru lah, memiliki kehidupan baru, tapi nyatanya juga sekolah baru gabisa sesuai ekspektasi karena disini pelajaraannya berat banget terus aku sama sekali gaada temen disini soalnya mnrtku disni org2nya rada ga pedulian gitu.

    trs karena bahas sekolah lama jadilah ribut , mamaku marah gara2 aku ribut cuman gara2 di bully doang, tapi aku ga terima dong, kirain gampang apa ngelupain masa lalu?
    terus dia bilang ayahku dulu lebih parah lah di bully sampe disobekin bajunya dipukul..tapi kan tetep aja aku di gituin verbal bikin aku sakit hati.. trs mamaku mau lapor ke guru sekolah lama, tapi aku nolak lah, coba mikir apa yang bkalan terjadi? satu sekolah tau, temen2 sahabatku yg gatau soal hal ini jadi tau jadi kasihanin aku, ters ada lagi di gossipin

    lalu skrg aku dibilang lari dari kenyataan aja lah terus, gila lah, penakutlah, gaada nyali sama temen bisanya ribut sama ortu...

    hahahaah...lalu aku adu mulut sama mamaku krn aku ga terima dan taulah..sampe aku teriak suruh mamaku keluar dari kamarku krn aku pgn ada waktu untuk sendiri, tapi jadi kayak anak durhaka gitu.

    dan tadi sempat terlintas untuk bundir aja , ntah knp akhir2ini klo aku stress sampe nangis2 bisa mikir gtu pdhl dulu nggak, tapi tenang sih.. aku sejauh ini takut banget mati wkkwwwk aku masih ada cita2 sama aku gamau dosa di akhiratnya berat.. :)
     
  2. Alam Lukman

    Alam Lukman Well-Known Member

  3. Alam Lukman

    Alam Lukman Well-Known Member

    Hadeuh jadi komen langsung di kolom komentar. Padahal pengen nanggepin curhatan2 org secara private tapi baiklah sekali ini aja. Ini ada kuot bagus.
    FB_IMG_1549185783191.jpg
     
  4. Bagian ini bener si. Orgtua hrs mengkonfrontir bully. Analogi penolakan lo jd gini ‘pelaku kejahatan dibiarkan lolos dr kejahatannya hny krn korban malu (gengsi?) atau ga mau jd bahan cerita.’ Ya ga bener. Bullies must be called out. Ga masalah ortu dan sekolah menebus keadaan walopun udh lewat. Laporan bakal mentrigger kontrol & pengawasan sekolah: bully yg udh jadi isu nasional & diperangi telah terjadi disini, berdampak pula.

    (Soal bully2 kalo ada pembiaran efeknya ke extended victims dan pelaku. Lingkaran setan yg ga kasat mata. Knp pelaku? Dari survey, pembully muda terkait dgn pola asuh domestik, anak yg direpresi, biasa jd saksi kekerasan, dsb; selain peer pressure, sense of power, dsb. Kasus ada ya otomatis bikin ortu pembully ikut disertakan dlm penuntasan. Klasifikasi manusia layak dibully/layak membully itu budaya kolektif yg mata rantainya hrs diputus spy ga semakin membentuk individu2 banal dgn potensi destruktif. Korban2 juga perlu sebuah penyelesaian).

    Ketimbang malu, terang2an ke temen lama kalo lo pantas mendptkan yg lbh baik, pindah krn situasi traumatik (yg goblok aja kalo bertahan), dsb. Ga ada ruginya. Statement sikap lo jelas: ga ada anak yg pantas dibully dan ga ada seorg pembully boleh lolos dr perbuatannya. Disitu lo melakukan perubahan. Satu langkah ke depan utk berani menjadi pahlawan bagi diri sendiri & org lain. Jangan menyerah tumbuh dlm mentalitas korban & kalah. Satuin lagi serpihan2 kepercayaan diri yg telah tumbang. Ini jauh lebih besar dari ‘cewe elit sempurna jalan2 ke eropa jago gambar matematika punya pacar idola sekolah dan keluarga’ di thread lo satu lagi judul ‘heran..?’ itu.

    (which is pengen lbh cantik dr skrg, multi talented, tajir abis, idola siapapun.. itu oke aja, ga mustahil krn lo bisa menciptakan & mengusahakan itu dgn cara lo sendiri dlm proses yg berjalan; tapi, ada hal yg jauh lebih besar dari itu : pembentukan lo sbg pribadi, rasa penghargaan sm diri sendiri—itu yg pertama, selebihnya bonus).
     

Share This Page