Serigala berbulu domba

Discussion in 'Ruang Curhat' started by lunaya, 1 September 2022.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. lunaya

    lunaya Member

    Setelah almarhumah ibu gw meninggal setahun yg lalu
    gw jadi sadar beberapa hal
    dan jadi paham juga gimana penderitaan beliau jadi orang tua, perempuan dan pekerja

    1. Gue jadi paham gimana beratnya beban yang nyokap gw pikul ketika menjadi istri dari laki - laki yg punya sifat "serigala berbulu domba". Gue kira suami kayak gini cuma ada di sinetron series aja. Tapi gataunya di kehidupan nyata ada wujudnya, yaitu bokap gw sendiri. Bokap tipe orangnya itu sopan santun sama berwibawa di depan orang2 asing dan diluar dari keluarga intinya. Tapi dibelakang ketika cuma ada nyokap sm gw seorang, dia bisa dengan jahatnya ngehina, ngerendahin, manipulasi pikiran gw sm nyokap, dan berperilaku semena - mena seakan akan kita gaada artinya. Jadi ketika gw sama nyokap minta pertolongan orang lain dengan menjelaskan segala macam keburukan yang udah dia lakukan, gaada orang yang bisa bener - bener percaya sama apa yang kita ceritain & rasain. Karena orang - orang udh dapet impresi yang sangat baik di awal ttg bokap gw, dari attitude yang dia berikan.

    2. Gue jadi paham gimana sulitnya jadi seorang istri yang gapunya siapa - siapa untuk diajak bicara tentang masalah yang dia alami sama bokap. Mau cerita ke sodara - sodaranya, gaada yang percaya.. malah dinasehatin balik untuk ngalah aja daripada dilawan, mau cerita ke temen - temen kantor atau temen sekolah gaada yang bisa bener - bener paham, paling mentok dikasih wejangan instan kayak "yang sabar ya". Mau cerita ke orang tua sendiri, udah gaada karena udah pada meninggal. Jadi cuma bisa terperangkap di pikiran sendiri.

    3. Gue jadi paham gimana berjuangnya nyokap jadi wanita pekerja yang harus memenuhi hampir semua kebutuhan rumah, termasuk kebutuhan anaknya. Bokap masih mau nafkahin anaknya, tapi dia termasuk yang pilih - pilih dalam hal nafkahin keluarga. Dan diutamakan nafkah yang dia kasih juga bisa bermanfaat buat diri dia sendiri dulu. Contoh : Untuk sekolah gw dari dulu SD sampe kuliah, hampir seluruh biaya (mayoritasnya) ditanggung sama nyokap. Ada aja alasan dia gamau nafkahin sekolah gw sepenuhnya. Alesannya kayak "gw sebagai anak ga berprestasi seperti keponakan/sepupu gw yang lain/anak - anak temen kantornya. Jadi dia merasa sia - sia kalo menyekolahkan gw di tempat bagus.", "gaada biaya/biayanya buat dia ngekos sama bertahan hidup di jakarta (padahal rumah dia sama istri anaknya ga jauh - jauh banget, masih di sekitaran perbatasan depok ke bogor)", "menurut dia uangnya lebih baik/prefer dipake buat kebutuhan hari - hari" dll

    Tapi ketika dia kepingin banget bisa pindah rumah (karena bentuk rumah yang lama udah ga layak & lingkungannya udah ga layak menurut dia) dia bisa dengan mati - matian untuk bela - belain beli rumah yang layak menurut dia. Bahkan secara sadar make uang warisan dari orang tuanya (yang mana uang tersebut dititipkan untuk cucunya alias gw buat kuliah) untuk beli rumah sesuai kebutuhan dan kemauan dia. Jadi secara garis besar, dia mengutamakan kebutuhan dirinya sendiri di depan baru kebutuhan keluarganya di belakang.

    4. Gue jadi paham gimana menderitanya nyokap dan gimana usaha mati - matiannya nyokap dalam menepis semua pikiran buruk yang dibuat sama bokap karena terlalu overthinking. Bokap gw ini tipikal orang yang sangat mudah overthinking dan negatif thinking. Karena dia perfeksionis parah sama apapun yang ada di sekitar dia. Orang normal kan ketika menghadapi masalah cenderung mikirin solusi dulu baru antisipasi jauh kan. Nah kalo dia cara berpikirnya tuh terbalik semua. Jadi ketika ada masalah dia cenderung mikirin antisipasinya terus menerus tanpa ada solusi yang bisa dia lakukan. Karena antisipasi yang dia pikirin secara berlebihan itu bikin dia ga gerak - gerak dan malah jadi menyalahkan segala macem keadaan. Bayangin aja, gw mau nikah tapi harus ngadepin permasalahan yang bertele - tele sama dia karena dia overthinking berlebihan. Entah karena covid, entah karena budget (untuk budget ini padahal dari awal sebelum nikah sampe skrg gw sama calon udh nyiapin dana & udh nabung banyak, dan lagi kita udh mikirin solusi untuk tunda punya anak sampe siap), karena waktu, karena masalah tempat dll. Pernah suatu - waktu gue mencoba untuk ngebangun positif thinking ke diri dia dengan cara meyakinkan dia, bahwa masalah budget gw sama calon gw udh spare dana/nabung sampe ke kebutuhan tempat tinggal. Tapi ternyata dia malah jadi makin panik kemana - mana dan malah menyalahkan nyokap yang udah gaada dengan bilang "bapak juga kesel sebenernya kenapa ibu kemaren milih untuk seperti itu disaat dia lagi sakit, kenapa ga bla bla bla, padahal kalo ibu masih ada bisa bla bla bla"
    Kan stress ya gw

    Jadi ya begitulah
    Maaf kalo panjang banget sampe jadi kayak cerpen
    Tapi jujur, hal - hal diatas merupakan hal yang bener - bener gw rasakan ketika nyokap gw udh gaada
    Mungkin ya itu hikmah yang bisa gw ambil dari kepergian nyokap gw, gw jadi bisa memahami posisi orang lain secara ga langsung setelah orang itu gaada. Jadi mendewasakan gw pelan - pelan dengan hal - hal kayak diatas.
     
  2. ramdhan_ramzie

    ramdhan_ramzie Active Member

    merasakan hal yang seperti itu hanya bisa berkaca ke diri sendiri semoga nanti engga gitu
     

Share This Page