Butuh saran banget.

Discussion in 'Ruang Curhat' started by Valee, 12 February 2018.

Silakan gabung jadi member agar bisa posting
  1. Valee

    Valee New Member

    Assalamualaikum. Saya mau berbagi cerita disini, syukur-syukur kalo ada yang berkenan memberi saya masukan.
    Saya asli daerah paling ujung pulau jawa dan sekarang sedang mengenyam pendidikan di Univ swasta di jaksel. Tapi, akhir2 ini saya dihadapkan pada pilihan yang sangat berat. Karena masalah internal keluarga saya terancam tidak bisa lanjut kuliah.
    Berawal dari papa saya meninggal waktu tahun 2012 (saya kelas 1 smp). Saya yang notabene anak manja jadi terguncang. Kehidupan kami bs dibilang sangat cukup yang membuat saya terbiasa dengan keadaan spt itu. Saya terguncang karena posisi 1. Saya baru tau kalo mama saya istri ke 2 dr papa saya. 2. Saya baru tau selama ini papa punya 2 istri. 3. Saya selama ini baru tau alasan kenapa papa jarang stay dirumah saya. 4. Saya diusir istri pertama ketika hendak mendoakan jasad papa saya. 5. Saya cmn bisa melihat sekilas papa saya untuk trkhr kali. Tidak bs berkutik dan berbuat apa2 krn istri pertama papa saya.
    Karena alasan itu, saya sempat depresi,sakit2an. Keluar masuk rumah sakit membuat studi saya berantakan. Kenaikan kelas 1SMP saya hampir gak naik kelas. Semuanya berantakan. Sampai akhirnya UN saya anjlok seanjlok2nya. Saya malu ikut tes2 di SMA negri di kota saya karena udah berfikir bahwa gaakan bisa lolos dngn nilai sebegitu berantakannya.
    Akhirnya saya masuk MAN. Disana saya mulai memperbaiki diri, saya udah mulai agak sadar dan menerima kenyataan bahwa keadaan saya sudah tidak spt dulu lagi. 3 tahun di MAN akademik saya cukup memuaskan. Tiba masanya kuliah, masalah internal keluarga mulai bermunculan (ini sudah ada sejak SMP tp saya baru ikut campur dn tau urusannya dr 2 MAN). Saya harus jualan di sekolah, kelas 2 SMA saya sempat gak punya sepeda motor (awalbya motor ada 2). Saya setahun nebeng sana nebeng sini karena motor dipake mama antar jemput adek2. Mobil saya disita bank, dan skg kos2an saya sertifikatnya juga disita bank. Itu semua krn masalah mama sama teman mama saya. Yg intinya mama ditipu lah sama dia beratus2 juta. Dan makin kesini ekonomi makin memburuk. MAN kls 3 sblm SNMPTN saya iseng2 apply ke semua beasiswa2 yang ada. Sampai akhirnya saya ikt OSC dari metro tv. Beberapa tahap saya lalui dan saya ketrima di univ swasta di jakarta (walaupun bkn beasiswa full. Persemester saya bayar cmn 400rb dengan syarat persemester IPK saya harus diatas 3,25). Pada waktu itu saya terima karena mama jg mengiyakan. Padahal saya ingin masuk PTN lewat SNMPTN. Tapi saya tidak melanjutkan SNMPTN karena saya gabisa apply bidikmisi. Waktu iru pikiran saya, rumah saya masih layak benar2 layak. Cmn memang penghasilan perbulan mama saja yg dibawah rata2. (saya bener2 butuh sebenernya) tapi saya takut kalo kena survey rumah. Itu alasan kenapa saya ambil beasiswa di swasta jakarta drpd harus nerusin SNMPTN. Sampai akhirnya skg saya kuliah. Dan benar2 berat, masalah bertubi2 datang. Dr setelah lebaran sampai detik ini mama saya jatuh sakit. -/+ sudah 6 bulan. Sakit mistis katanya. Diguna2 atau apalah itu yang membuat dia makin lama makin kurus. Semua dokter,rs dll sudah di coba smua tp ga terdeteksi kenapa. Sampe akhirnya uang abis di pengobatan2 mama saya. Ekonomi bener2 anjlok. Adek2 saya gak keurus dan saya pun di Jakarta makin was2. Was2 dengan kebutuhan2 saya disini dan juga kondisi beliau. Dan minggu lalu saya pulang kampung ngelihat langsung keadaan dirumah benar2 miris. Hampir smua barang2 berharga habis dijual termasuk motor saya. Adek2 saya kurus karena gak diurus dan makan pun seadanya. Mama saya pun semakin kurus. Saya bener2 gak tega. Saya minta skip kuliah dan ingin kerja saja tp mama saya gamau. Mama mau saya tetap kuliah. Saya mau alih bidikmisi di univ saya ternyata gak bisa. Jalan satu2nya saya harus pindah (kalo gak ngulang jd angkatan 2018 ya saya harus mutasi) tapi saya benar2 bingung urusnya bagaimana. Saya mau ambil univ swasta di Malang. Berharap bisa apply bidikmisinya juga. Saya pilih malang krn disitu ada saudara. Bisa kerja ke dia juga bwt ngeringanin mama sekaligus tetep bisa lanjut kuliah. Tapi saya bener2 bingung prosedur bidikmisi gimana. Apa boleh apply bidikmisi ke univ lain sedangkan saya masih terdaftar aktif di Univ saya yg skg? Mohon sarannya. Terimakasih teman2.
     
    Niyaaat likes this.
  2. juzie

    juzie Well-Known Member

    penyakit mamamu persis kayak penyakit istrinya temanku. ya allah.... :(

    coba konsultasi di websitenya bidikmisi, kayaknya ada forum konsultasinya tuh. cuma klo km lulus bidikmisi itu km harus pilih mau stay di kampus lama atau pengen pindah
     
  3. malware_404

    malware_404 Member

    korban poligami
     
  4. Nunu1234

    Nunu1234 Member

    so tough :((
    Kok aku baru tau ya penyakit kaya gitu. menurutku kk harus banyak doa biar mama sembuh dengan makan makanan yang bergizi, pokoknya rawat dengan baik. saranku, saudara siapapun itu yang kiranya bisa ngerawat mama dan adik2 kakak disuruh dateng. kalau gabisa ya kakak bisa putusin pindah dan tinggal dengan saudara. dengan kondisi sesaat kaya gitu mungkin bisa dicall mama tiap hari, kontrol situasi kondisi di rumah dan adik2 bisa terjamin kesehatannya. untuk urusan univ, aku kurang ngerti maap ya coba curhat juga ke temen kk kalo mau, gimana cara pindah dll ke univ lain. jangan mikir yang tidak2, keep positive yaa semangat!! relakan semua yg pernah terjadi karena masing2 dari kita punya kekurangan dan kelebihan. coba konsul ke psikolog atau temen curhat 4 mata
     
  5. Masalah bidikmisi coba tanya ke guru BK sekolah SMA mbak yang dulu atau yang biasa ngurus i siswa yang ingin mengajukan bidikmisi. Soalnya setau saya klo pun udah lulus mau ikut bidikmisi masih ada sangkut pautnya sama sekolah SMA, setau saya sih gitu..coba aja di tanyakan ke guru mbak dulu..saya dulu waktu nggk tau tentang prosedur bidikmisi banyak tanya ke guru-guru saya mbak.

    Oh ya masalah bidikmisi, hitungannya bisa ikut klo jumlah bersih gaji orang tua terus di bagi dengan jumlah anggota keluarga per orang dapat jatah kurang dari 700rb klo nggk 500 rb saya lupa..jadi meskipun kadang rumahnya bagus tapi saat di survey memang keadaan keluarga kurang memadai, misalnya banyak hutang atau anggota keluarga banyak sedangkan penghasilan pas-pas an. Masih bisa ikut kok.

    Saya doakan semoga masalah mbak dikasih Allah kemudahan untuk dapat jalan keluar ya..sering-sering deketin diri sama Allah biar di permudah segala urusan..sama saran saya Ibu mbak suruh sering ngaji atau baca istigfar banyak-banyak biar di hindarkan dari Ain..

    Ain itu ya sejenis penyakit hati dari orang-orang yang ingin menyakiti keluarga mbak, seperti ibu atau bisa juga ke mbaknya sendiri dengan cara mengirimkan kesialan seperti penyakit yang aneh-aneh..klo bisa di rukyah juga..biar jin yang di utus buat nyakiti badan ibu mbak pergi.

    Saya turut prihatin..semoga dimudahkan segala urusannya..mohon maaf klo ada kata-kata dalam nasehat saya yang menyakiti hati mbaknya ya..
     
  6. Valee

    Valee New Member

    Penyakit istrinya temenmu? Boleh sharing2 gak? Aku skg nyari cara gmn cara nyembuhinnya. Kasian mama:"""
    Okeedeh makaaih yaaa
     
  7. Valee

    Valee New Member

    Papa saya poligami krn ada alasan:) bukan karena nafsu. Istri pertama papa saya gak bisa punya anak selama 17 tahun. Makanya papa nikah sama mama saya dan dalam setahun punya anak yaitu saya.
     
  8. Valee

    Valee New Member

    Makasih yaa! Nasehat mu berguna bgt. Makasih bangettt yaaa!!!!
     
  9. juzie

    juzie Well-Known Member

    iya, semua pemeriksaan lab dan ct scan justru ga ada masalah, makanya dokter bingung. trus dirukiah malah suaranya mengaung kayak anjing gitu, cuma kayaknya sih ga tuntas waktu itu. terakhir tiba" trombositnya menurun kritis sampe butuh transfusi darah, udah transfusi beberapa hari trus akhirnya meninggal. mungkin mamamu memang harus dirukiah sist :( ga ada salahnya kok
     
  10. Valee

    Valee New Member

    I
    Innalillahi wainnailahi rojiun:"( turut berduka. Kukira masih bs diselamatkan.. Mama sudah dirukyah beberapa kali tp tetep aja. Sembuh kambuh sembuh kambuh:")
     
  11. juzie

    juzie Well-Known Member

    dirukiahnya sampe tuntas bener sist, biasanya bisa makan waktu berhari" klo ga tuntas pasti kambuh"an
    coba minta maaf jg ke sanak keluarga dan teman" juga sist
     
  12. puccy

    puccy Member


    klo aq boleh saran.. untuk kondisi mama qm yg seperti itu.. biasanya karna kepikiran dan ada yg disimpan dalam hati.. coba bawa ke psikolog, bukan berarti mama qm ada masalah kejiwaan yaa. tp kadang ada masalah/pikiran yg ga bisa diceritakan atau itu udh di masuk ke alam bawah sadar..

    dlu adek bungsuku.. waktu nilai sekolahnya turun.. ibuku langsung bawa ke psikolog, kebetulan jg beliau kerja sbg perawat di poli jiwa, adekku diajak ngobrol dan dibangkitkan semangatnya dan alhamdulillah berhasil.. percaya dirinya balik lagi dan nilainya makin baik..

    klo saran aq.. jangan ampe putus sekolah/kuliahnya yaa.. setidaknya itu bisa jadi modal qm ntr klo terjadi hal2 yg ga diinginkan.. selain itu.. coba usaha kecil2an.. aq dlu kuliah... ampe jualan gorengan di dalam kelas kampus...
     

Share This Page